Arab Saudi - Antara Modern dan Dogmatis

Wahabisme adalah agama negara di Arab Saudi. Segalanya harus berdasarkan paham itu. Banyak pakar Islam mengkritik sistem itu. Sementara di Arab Saudi kritik tidak dimengerti.

Daftar larangan di Arab Saudi sangat panjang. Musium tidak ada, demikian halnya dengan bioskop, teater, pameran mode atau perayaan umum. Perempuan tidak boleh menyetir mobil, dan tidak boleh meninggalkan rumah sendirian. Pemisahan antara jenis kelamin menguasai kehidupan umum. Penyebabnya Wahabisme, agama negara di Arab Saudi.

Pelaksanaan peraturan ini, juga larangan-larangan lain, dipastikan polisi agama yang disebut Mutaw'a. Legitimasinya diperoleh dari kitab Al Quran. Jika Mutaw'a menemukan pelanggaran di muka umum, mereka bisa memberikan peringatan, atau mengadukannya kepada polisi.

Trio Hijaber itu

Penerbangan maskapai Royal Brunei Airlines ke Jeddah itu dipimpin kapten Sharifah Czarena, dengan pendampingan oleh Senior First Officers Sariana Nordin dan Dk Nadiah Pg Khashiem yang duduk di kokpit pesawat

Royal Brunei Airlines

Sang Kapten, Czarena menempuh pendidikan pilot di Inggris. Sejak Desember 2013 ia dipercaya menjadi pilot Royal Brunei pertama yang menerbangkan Boeing 787 Dreamliner dari Bandara Heathrow, London ke Brunei Darusallam.

Mendarat di Arab

Pendaratan pesawat oleh para awak perempuan di Jeddah, Arab Saudi ini unik, mengingat terbatasnya kebebasan perempuan di negara itu dalam berkendara. Jika seorang perempuan kedapatan menyetir mobil di Arab saudi, maka akan didenda.

Protes

Para perempuan di Arab Saudi telah melakukan aksi protes, terutama di media sosial. Mereka menuntut pengurangan pembatasan terhadap kaum perempuan di negara itu.

Perempuan di Brunei

Di Brunei, perempuan Brunei tidak didiskriminasi dalam pekerjaan dan bisnis. Perempuan memiliki hak yang sama dengan laki-laki dalam perceraian dan hak asuh anak. Namun perempuan tidak berhak memilih dan dipilih dalam pemilu.

Pelopor Penerbang Perempuan

Amelia Earhart yang lahir 24 Juli, hilang 2 Juli 1937, dan dinyatakan tewas 5 Januari1939, adalah pelopor penerbangan dan pejuang hak wanita Amerika Serikat. Ia perempuan pertama penerima penghargaan Distinguished Flying Cross, karena menjadi perempuan pertama yang terbang sendiri menyeberangi samudera Atlantik

"Pihak pengambil keputusan di Riad berpendapat, tugas Mutaw'a bisa dilandasi dengan adanya lokasi-lokasi suci Islam di negara itu," kata pakar Islam asal Mesir, Mu'men Al-Mohammady. Dengan argumentasi sama Arab Saudi membenarkan status istimewanya, yang membebaskannya dari keharusan menganut model negara modern, yang umum di dunia.

Partai-Partai Dilarang

Sejak 2013 silam parlemen Eropa mewanti-wanti terhadap paham Wahabisme. Bahkan Dewan Fatwa Malaysia menilai faham tersebut kerap melahirkan pandangan radikal dan bisa berujung pada tindak terorisme. Pasalnya Wahabisme menganut prinsip pemurnian Islam. Bentuknya yang cenderung eksklusif dan intoleran terhadap ajaran lain membuat penganut Wahabisme rentan terhadap radikalisasi.

Pada nota rahasia senat AS dari tahun 2009 yang bocor ke publik, calon presiden AS Hillary Clinton menyebut hartawan Arab Saudi sebagai "donor terbesar" kelompok terorisme di seluruh dunia. Biasanya teroris memanfaatkan musim haji untuk masuk ke Arab Saudi tanpa mengundang kecurigaan aparat keamanan.

Dunia | 21.10.2013

Daftar larangan di Arab Saudi sangat panjang. Musium tidak ada, demikian halnya dengan bioskop, teater, pameran mode atau perayaan umum. Perempuan tidak boleh menyetir mobil, dan tidak boleh meninggalkan rumah sendirian. Pemisahan antara jenis kelamin menguasai kehidupan umum. Penyebabnya Wahabisme, agama negara di Arab Saudi.

Pelaksanaan peraturan ini, juga larangan-larangan lain, dipastikan polisi agama yang disebut Mutaw'a. Legitimasinya diperoleh dari kitab Al Quran. Jika Mutaw'a menemukan pelanggaran di muka umum, mereka bisa memberikan peringatan, atau mengadukannya kepada polisi.

Trio Hijaber itu

Penerbangan maskapai Royal Brunei Airlines ke Jeddah itu dipimpin kapten Sharifah Czarena, dengan pendampingan oleh Senior First Officers Sariana Nordin dan Dk Nadiah Pg Khashiem yang duduk di kokpit pesawat

Royal Brunei Airlines

Sang Kapten, Czarena menempuh pendidikan pilot di Inggris. Sejak Desember 2013 ia dipercaya menjadi pilot Royal Brunei pertama yang menerbangkan Boeing 787 Dreamliner dari Bandara Heathrow, London ke Brunei Darusallam.

Mendarat di Arab

Pendaratan pesawat oleh para awak perempuan di Jeddah, Arab Saudi ini unik, mengingat terbatasnya kebebasan perempuan di negara itu dalam berkendara. Jika seorang perempuan kedapatan menyetir mobil di Arab saudi, maka akan didenda.

Protes

Para perempuan di Arab Saudi telah melakukan aksi protes, terutama di media sosial. Mereka menuntut pengurangan pembatasan terhadap kaum perempuan di negara itu.

Perempuan di Brunei

Di Brunei, perempuan Brunei tidak didiskriminasi dalam pekerjaan dan bisnis. Perempuan memiliki hak yang sama dengan laki-laki dalam perceraian dan hak asuh anak. Namun perempuan tidak berhak memilih dan dipilih dalam pemilu.

Pelopor Penerbang Perempuan

Amelia Earhart yang lahir 24 Juli, hilang 2 Juli 1937, dan dinyatakan tewas 5 Januari1939, adalah pelopor penerbangan dan pejuang hak wanita Amerika Serikat. Ia perempuan pertama penerima penghargaan Distinguished Flying Cross, karena menjadi perempuan pertama yang terbang sendiri menyeberangi samudera Atlantik

"Pihak pengambil keputusan di Riad berpendapat, tugas Mutaw'a bisa dilandasi dengan adanya lokasi-lokasi suci Islam di negara itu," kata pakar Islam asal Mesir, Mu'men Al-Mohammady. Dengan argumentasi sama Arab Saudi membenarkan status istimewanya, yang membebaskannya dari keharusan menganut model negara modern, yang umum di dunia.

Partai-Partai Dilarang

Berdasarkan keyakinan ini, partai-partai politik dilarang. Di Arab Saudi juga tidak ada parlemen yang dipilih. Yang ada hanya permusyawaratan yang memberikan nasehat, yaitu Syura, yang mendampingi raja dan keluarganya.

Seorang mantan anggota Syura, Mohammad Al Zulfa tidak melihat adanya pembatasan kebebasan pribadi jika partai politik dilarang. "Walaupun partai-partai politik dan organisasi tidak ada di Arab Saudi, ada warga yang dulu jadi anggota dalam partai-partai berpaham pan-arabisme, misalnya sayap partai Baath di Irak dan Suriah." Al Zulfa menjelaskan lebih jauh lagi. Di Arab Saudi orang bisa "mengatakan pendapat di kafe-kafe dan dalam pertemuan, tanpa harus merasa takut. Kebebasan ini jelas sebih besar daripada di Suriah atau di Irak di bawah kekuasaan Baath“.

Wahabisme Telurkan Radikalisme?

Sejak 2013 silam parlemen Eropa mewanti-wanti terhadap paham Wahabisme. Bahkan Dewan Fatwa Malaysia menilai faham tersebut kerap melahirkan pandangan radikal dan bisa berujung pada tindak terorisme. Pasalnya Wahabisme menganut prinsip pemurnian Islam. Bentuknya yang cenderung eksklusif dan intoleran terhadap ajaran lain membuat penganut Wahabisme rentan terhadap radikalisasi.

Sumber Ideologi

Kebanyakan kelompok teror dari Nigeria, Suriah, Irak hingga ke Pakistan mengklaim Wahabisme atau Salafisme sebagai ideologi dasar. Al-Qaida, Islamic State, Taliban, Lashkar-e-Toiba, Front al Nusra dan Boko Haram adalah kelompok terbesar yang jantung ideologinya merujuk pada paham Islam puritan itu.

Propaganda dari Riyadh

Hingga kini pemerintah Arab Saudi sudah mengucurkan dana hingga 100 milyar Dollar AS untuk mempromosikan paham Wahabisme ke seluruh dunia. Sebagai perbandingan, Uni Sovyet cuma menghabiskan dana propaganda Komunisme sebesar 7 milyar Dollar AS selama 70 tahun sejak dekade 1920an. Pakar keamanan mencurigai, sebagian dana dakwah itu disalahgunakan untuk membiayai terorisme.

Dana Gelap di Musim Haji

Pada nota rahasia senat AS dari tahun 2009 yang bocor ke publik, calon presiden AS Hillary Clinton menyebut hartawan Arab Saudi sebagai "donor terbesar" kelompok terorisme di seluruh dunia. Biasanya teroris memanfaatkan musim haji untuk masuk ke Arab Saudi tanpa mengundang kecurigaan aparat keamanan.

Bisnis Perang

Penyandang dana teror terbesar di Arab Saudi tidak lain adalah hartawan berkocek tebal. Dengan mengandalkan uang minyak, mereka secara langsung atau tidak langsung menyokong konflik bersenjata di Pakistan atau Afghanistan. Hal tersebut terungkap dalam dokumen rahasia Kementerian Pertahanan AS yang bocor di Wikileaks.

Sumbangan buat Laskar Tuhan

Kelompok teroris tidak jarang menggunakan perusahaan atau yayasan untuk mengumpulkan dana perang. Lashkar-e-Toiba di Pakistan misalnya menggunakan lembaga kemanusiaan Jamaat-ud Dakwa, untuk meminta sumbangan. Kedoknya adalah dakwah Islam. Salah satu sumber dana terbesar biasanya adalah Arab Saudi.

Senjata dari Emir

Arab Saudi bukan satu-satunya negara Islam yang menyokong terorisme. Menurut catatan Pentagon yang dipublikasikan majalah The Atlantic, Qatar membantu Jabhat al-Nusra dengan perlengkapan militer dan dana. Kelompok teror tersebut sempat beroperasi sebagai perpanjangan tangan Al-Qaida di Suriah. Jerman juga pernah melayangkan tudingan serupa terhadap pemerintah Qatar ihwal dana untuk Islamic State

Dinar untuk al Nusra

Tahun 2014 silam Washington Post memublikasikan laporan yang mengungkap keterlibatan Kuwait dalam pembiayaan kelompok teror di Suriah, seperti Jabhat al Nusra. Laporan yang berlandaskan kesaksikan perwira militer dan intelijen AS itu menyebut dana sumbangan raksasa senilai ratusan juta Dollar AS.

Dukungan "tak langsung"

Harus ditekankan tidak ada bukti keterlibatan kerajaan al-Saud dalam berbagai aksi teror di seluruh dunia. Namun pada serangan teror 11 September 2001 di New York, AS, komite bentukan senat menemukan bahwa pelaku memiliki hubungan "tidak langsung" dengan kerajaan dan "mendapat dukungan dari kaum kaya Saudi dan pejabat tinggi di pemerintahan."

Pencegahan Setengah Hati

Sejauh ini pemerintah Arab Saudi terkesan setengah hati membatasi transaksi keuangan gelap untuk pendanaan terorisme dari warga negaranya. Dalam dokumen rahasia Kementerian Pertahanan AS yang bocor ke publik, Riyadh misalnya aktif melumat sumber dana Al-Qaida, tapi banyak membiarkan transaksi keuangan untuk kelompok teror lain seperti Taliban atau Lashkar-e-Toiba.

Bantahan Riyadh

Namun Menteri Luar Negeri Arab Saudi, Adel al-Jubeir, membantah hubungan antara ideologi Wahabi dengan terorisme. "Anggapan bahwa Saudi membiayai ekstremisme atau Ideologi kami menyokong ekstremisme adalah omong kosong. Kami aktif memburu pelaku, uang dan dalang di balik tindak terorisme," tukasnya.

Keinginan Demokrasi Bisa Dihukum

Pakar politik Abdul Aly Razaky tidak sependapat. Ia kenal sejumlah kasus, di mana seruan akan adanya reformasi diganjar dengan hukuman berat. Misalnya, dokter Sa'du Al-Mukhtar divonis hukuman penjara 30 tahun, dan 30 tahun tahanan rumah. Menurut Razaky, Al Mukhtar dianggap bersalah karena mengorganisir pertemuan, di mana reformasi dibicarakan dan dijelaskan. Pertemuan itu seyogyanya berlanjut pada pembentukan partai-partai politik di Arab Saudi.

Mantan anggota Syura, Al Zulfa setidaknya mengakui, bahwa "masyarakat Arab Saudi konservatif dan bersikap menolak segala sesuatu yang baru." Jadi bukanlah tugas ringan untuk meyakinkan orang-orang berhaluan keras di masyarakat itu, akan pentingnya perubahan.

Ambisi Haji

Sejak jatuhnya harga minyak, pemerintah Arab Saudi ingin lebih cepat mengembangkan wisata Haji sebagai salah satu pondasi perekonomian. Salah satu proyek terbesar adalah perluasan Masjid al Haram di Mekkah dan pembangunan berbagai hotel berbintang di sekitarnya. Namun proyek tersebut bergulir dengan mengorbankan berbagai situs bersejarah dari era kelahiran Islam.

Makam Khadijah

Isteri pertama nabi Muhammad S.A.W, Khadijah binti Khuwaylid dimakamkan di kompleks pemakaman Jannatul Mualla di Mekkah. Namun tahun 1925, kompleks tersebut dibuat rata dengan tanah oleh Raja Ibn Saud. Termasuk yang menghilang adalah kubah yang menaungi makam Khadijah R.A.

Benteng Ayjad

Benteng yang tampak pada sisi kiri gambar dibangun tahun 1780 oleh kesultanan Utsmaniyah untuk melindungi Kabah dari serangan kelompok bandit yang kebanyakan berfaham Wahabi. Tahun 2002 kerajaan Arab Saudi menghancurkan benteng historis itu untuk membangun hotel berbintang lima, Mecca Royal Hotel Clock Tower. Langkah tersebut mengundang kecaman dunia. Namun Riyadh bergeming

Rumah Khadijah

Tidak cuma makam Khadijah yang dibuldozer kerajaan Arab Saudi, rumahnya yang terletak di dekat bukit Marwah juga lenyap pada saat perluasan Masjid al Haram. Kini lokasi tersebut diyakini telah menjadi toilet umum. Menurut catatan sejarah, nabi Muhammad tinggal selama lebih dari 20 tahun di rumah isteri pertamanya itu.

Maqbaratul Baqi'

Pemakaman historis ini antara lain menjadi pembaringan terakhir buat sejumlah keluarga nabi Muhammad dan juga khalifah ketiga, Uthman bin Affan. Kompleks pemakaman Al-Baqi' terutama dipercantik pada era kekhalifahan bani Umayyah. Tapi tahun 1926 raja Ibnu Saud memerintahkan pembongkaran musoleum dan makam, serta membuat kompleks al-Baqi' rata dengan tanah.

Petaka di Gunung Uhud

Termasuk makam yang dihancurkan adalah milik Hamza ibn ‘Abdul-Muttalib, paman nabi Muhammad yang meninggal dalam perang Uhud. Kompleks bersejarah di utara Mekkah itu kini dipagar. Pemerintah Arab Saudi juga menutup enam masjid di sekitar gunung Uhud, di mana nabi Muhammad diklaim pernah beribadah. Masjid ke tujuh, milik khalifah Abu Bakar as-Siddiq, dirubuhkan dan kini menjadi rumah ATM

Daftar Panjang

Daftar situs bersejarah Islam yang hancur oleh monarki Arab Saudi antara lain rumah kelahiran cucu nabi Muhammad, Hassan dan Hussein, makam Amina binti Wahab, ibu nabi Muhammad, kompleks makam Banu Hashim dan berbagai masjid atau makam yang dikhawatirkan bakal dijadikan tempat ziarah kaum Syiah.

Bayang-bayang Wahabisme

Penghancuran situs bersejarah Islam oleh kerajaan Arab Saudi tidak cuma digerakkan oleh motivasi bisnis semata, melainkan juga oleh faham Wahabisme yang melarang ziarah makam. Majelis Ulama Arab Saudi misalnya ikut berperan sebagai konsultan dalam berbagai proyek konstruksi di Mekkah dan Madinah.

Abad Ke Tujuh Jadi Panutan

Pakar Islam Al Mohammady menuduh kaum Wahabi ingin sepenuhnya meniru situasi hidup di jaman abad ke tujuh sampai serinci mungkin. "Tanpa menghiraukan konteks sejarah, mereka ingin mengadakan kembali situasi seperti di tahun meninggalnya Nabi Muhammad, dan menjadikannya model negara," begitu Mohammady. Ia menambahkan, di balik itu ada minat berkuasa. Keluarga raja Arab Saudi menyadari, bahwa nasib monarki tergantung pada citra tradisional kerajaan sebagai pusat hukum Syariah.

Politik

Damai Tapi Penuh Curiga

Hubungan Iran dan Arab Saudi baru tumbuh sejak kekuasaan Syah Reza Pahlevi dan Raja Khalid. Kedua negara sebelumnya sering direcoki rasa saling curiga, antara lain karena tindakan Riyadh menutup tempat-tempat ziarah kaum Syiah di Mekkah dan Madinah. Perseteruan yang awalnya berbasis agama itu berubah menjadi politis seiring dengan eskalasi konflik di Timur Tengah dan Revolusi Islam 1979.

Politik

Revolusi Islam 1979

Raja Khalid awalnya melayangkan ucapan selamat kepada Ayatollah Khomeini atas keberhasilan Revolusi Islam 1979. Tapi hubungan kedua negara memburuk menyusul perang Iran-Irak dan kisruh Haji 1987. Puncaknya Riyadh memutuskan hubungan 1987 ketika Khomeini mengecam penguasa Arab Saudi sebagai "kaum Wahabi yang tidak berperikemanusiaan ibarat belati yang menusuk jantung kaum Muslim dari belakang."

Politik

Perang Iran-Irak 1980

Saat berkobar perang Iran-Irak, Arab Saudi sejak dini telah menyatakan dukungan terhadap rejim Saddam Hussein di Baghdad. Riyadh bahkan memberikan dana sumbangan sebesar 25 milyar US Dollar dan mendesak negara-negara teluk lain menyumbangkan dana perang buat Irak. Untuk menutupi biaya tersebut, Arab Saudi menggenjot produksi minyak mentah, yang kemudian mengakibatkan runtuhnya harga minyak dunia.

Politik

Kisruh Haji 1987

Mengikuti ajakan Khomeini, jemaah Iran setiap tahun berdemonstrasi di Mekkah dan Madinah menentang Israel. Tradisi yang digelar sejak 1981 itu tidak pernah bermasalah, kecuali 1987 ketika polisi memblokade jalan menuju Masjidil Haram. Akibatnya bentrokan tak terelakkan. 402 tewas dan 649 luka-luka. Setelah kedutaannya di Teheran diserbu massa, Riyadh memutuskan hubungan diplomatik dengan Iran

Politik

Program Atom Iran, 2000an

Arab Saudi resah terhadap kemampuan militer Iran menyusul munculnya laporan intelijen yang mengungkap ambisi nuklir Teheran. Sejak saat itu Iran dikucilkan. Tapi hingga tercapainya kesepakatan nuklir di Vienna tahun 2015, sikap Arab Saudi tidak berubah. Riyadh menyebut kesepakatan tersebut "sangat berbahaya," dan mengatakan masa depan kawasan akan lebih cerah jika pengaruh Iran dibatasi sebisanya

Politik

Pemberontakan Houthi di Yaman, 2004

Hubungan Iran dan Arab Saudi kembali menegang setelah kelompok Syiah Zaidiyah di Yaman mengobarkan pemberontakan. Riyadh menuding Teheran mengompori perang bersaudara dan mencampuri urusan dalam negeri Yaman dengan memasok senjata. Iran sebaliknya menuding Arab Saudi menghkhianati perannya sebagai mediator konflik dengan membombardir minoritas Houthi di utara Yaman.

Politik

Perang Suriah, 2011

Dukungan Iran atas rejim Bashar Assad di Suriah sejak lama dianggap duri dalam daging oleh Arab Saudi. Sebab itu Riyadh sejak 2011 aktif memasok senjata buat oposisi Sunni di Suriah. Ironisnya Arab Saudi yang pertama mengecam Assad lantaran "tindakan represif pemerintahannya terhadap demonstrasi anti pemerintah," ujar Raja Abdullah saat itu.

Politik

Tragedi Mina 2015

Bencana memayungi ibadah Haji 2015 ketika lebih dari 400 jemaah Iran meninggal dunia di terowongan Mina akibat panik massa. Iran menuding pemerintah Arab Saudi ikut bertanggungjawab. Riyadh sebaliknya menyelipkan isu bahwa tragedi itu disebabkan jemaah haji Iran yang tak mau diatur. Kisruh memuncak saat pangeran Arab Saudi, Khalid bin Abdullah, mendesak agar Riyadh melarang masuk jemaah haji Iran

Politik

Eksekusi Mati Al-Nimr 2016

Sehari setelah pergantian tahun Arab Saudi mengeksekusi mati 46 terpidana, antara lain Syeikh Nimr al-Nimr, seorang ulama yang aktif membela hak-hak minoritas Syiah yang kerap mengalami represi dan diskriminasi di Arab Saudi. Al-Nimr didakwa terlibat dalam terorisme. Sebagai reaksi Pemimpin Spiritual Iran, Ayatollah Ali Khamenei melayangkan ancaman, bahwa Saudi akan mendapat "pembalasan tuhan."

Politik

Drama di Libanon

Pada November 2017 Perdana Menteri Libanon Saad Hariri mengumumkan pengunduran diri dari Riyadh, Arab Saudi, dan menyalahkan Iran terkait kebuntuan politik di Beirut. Langkah itu diyakini bagian dari manuver Arab Saudi untuk memprovokasi perang antara Iran dan Hizbullah dengan Israel. Saudi dan Iran berebut pengaruh di Libanon pasca penarikan mundur pasukan Suriah 2005 silam.

Tema

Daftar larangan di Arab Saudi sangat panjang. Musium tidak ada, demikian halnya dengan bioskop, teater, pameran mode atau perayaan umum. Perempuan tidak boleh menyetir mobil, dan tidak boleh meninggalkan rumah sendirian. Pemisahan antara jenis kelamin menguasai kehidupan umum. Penyebabnya Wahabisme, agama negara di Arab Saudi.