Dunia

Irak Ambil Langkah Konkret Tanggapi Referendum Kemerdekaan Kurdi

Irak ambil sejumlah langkah konkret setelah referendum di wilayah otonomi Kurdi di utara Irak, tunjukkan hasil mayoritas warga ingin kemerdekaan. Sementara itu Iran dan Turki mulai khawatir.

Irak Kurden feiern Referendum (Reuters/A. Jadallah)

Warga Kurdi Irak menyambut dengan sorak sorai pengumuman resmi hasil referendum kemerdekaan Kurdi yang diselenggarakan Senin 25 September. Dinyatakan pengumpulan suara menunjukkan 92,73% warga ingin merdeka dari Irak. Walaupun referendum tidak mengikat dan tidak otomatis menghasilkan kemerdekaan Kurdi, pemerintah Irak mengecam dan menuntut agar referendum dan hasilnya dibatalkan.

Baca juga: Ketegangan Meningkat di Irak Akibat Referendum Warga Kurdi

Juru bicara pemerintah Irak, Saad al Hadithi mengatakan, "Posisi kami dalam hal referendum jelas." Dipaparkannya, pemerintah di Baghdad menentang karena tidak sejalan dengan konstitusi, tidak punya landasan hukum dan tidak punya legitimasi. Dia menambahkan, hasil referendum tidak punya kekuatan mengikat terhadap pemerintah federal Irak, dan tidak miliki konsekuensi hukum apapun.

Langkah konkret pemerintah Irak

Pemerintah Irak sudah mengambil beberapa langkah konkret antara lain melarang penerbangan internasional ke wilayah otonomi Kurdi di Irak utara. Mereka juga menuntut agar semua orang yang bertangungjawab atas referendum, termasuk pemimpin Kurdi Marsud Barzani ditindak secara hukum.

Tonton video 02:09

Perdana Menteri Irak, Haider al Abadi mengatakan, ia ingin menjaga kesatuan negaranya tanpa harus menggunakan kekerasan. Tetapi parlemen Irak sudah memberikan mandat kepadanya untuk menggerakkan militer, termasuk ke wilayah yang kaya minyak di sekitar kota Kirkuk. Abadi mengatakan, mereka akan menggunakan semua cara yang dibenarkan konstitusi dan hukum. Parlemen juga menyerukan penutupan semua perwakilan diplomatis di kawasan otonomi Kurdi.

Sementara itu Turki dan Iran yang jadi engara tetangga Irak sudah mulai khawatir bahwa referendum Kurdi di Irak akan menyulut aksi perlawanan minoritas Kurdi yang tinggal di wilayah Turki dan Iran.

ml/as (rtr, afp)

Laporan Pilihan

Albanian Shqip

Amharic አማርኛ

Arabic العربية

Bengali বাংলা

Bosnian B/H/S

Bulgarian Български

Chinese (Simplified) 简

Chinese (Traditional) 繁

Croatian Hrvatski

Dari دری

English English

French Français

German Deutsch

Greek Ελληνικά

Hausa Hausa

Hindi हिन्दी

Indonesian Bahasa Indonesia

Kiswahili Kiswahili

Macedonian Македонски

Pashto پښتو

Persian فارسی

Polish Polski

Portuguese Português para África

Portuguese Português do Brasil

Romanian Română

Russian Русский

Serbian Српски/Srpski

Spanish Español

Turkish Türkçe

Ukrainian Українська

Urdu اردو