Ada Puluhan Surat Ancaman Terhadap Tempat Penitipan Anak-anak di München

Polisi telah meningkatkan keamanan di beberapa tempat penitipan anak di kota München, Jerman setelah menerima surat yang mengancam nyawa para anak-anak kecil tersebut.

Para orangtua di kota München, Jerman, menjadi khawatir setelah muncul bahwa banyak pusat penitipan anak telah mengirim surat yang mengancam anak-anak mereka.

Sebanyak 16 playgroup dan daycare di daerah selatan kota itu dikirimi surat, beberapa di antaranya berisi swastika, yang berisi ancaman rasis dan antisemit terhadap anak-anak, kata polisi München.

Anak-anak dengan latar belakang imigran disebut sebagai "sampah biologis" dan "kotoran dari Timur Tengah" yang harus "dideportasi atau ditembak."

Salah seorang pimpinan daycare mengatakan kepada harian Jerman Die Welt, pengirim surat tersebut menuntut agar semua anak Muslim dan Yahudi serta orang-orang dengan latar belakang migran dikeluarkan dari penitipan anak.

Jika permintaan tidak dipenuhi, penulis surat itu mengancam akan melakukan serangan truk atau memberi anak-anak permen beracun.

Dengan 200 Foto Telanjang Melawan Rasisme dan Intoleransi

J. - Penjaga toko,, Spanyol

"Saya dibesarkan di sebuah desa di Spanyol. Saya sering diganggu di sekolah. Ketika berusia sekitar 13 tahun, seorang anak lelaki yang lebih tua mendekati saya waktu saya sedang duduk di bangku dan membaca. Dia mengatakan 'Kamu kotor!' Dan dia menuangkan sebotol susu cokelat pada saya. Saya kaget, sementara orang-orang di sekitar saya tertawa dan menatap saya seolah-olah saya adalah monster. "

Dengan 200 Foto Telanjang Melawan Rasisme dan Intoleransi

A. - Perancang mode, Spanyol

"Saya bekerja di lingkungan yang sangat 'machista'. Meskipun tidak ada yang menindas saya secara pribadi, saya melihat apa yang terjadi pada orang gay yang lebih muda yang bekerja dengan saya. Apa arti 'maskulin'? "Apakah kita semua harus muda dan kuat? Apakah kita semua harus berotot? Apakah kita hanya objek seksual?"

Dengan 200 Foto Telanjang Melawan Rasisme dan Intoleransi

D. - Manajer IT, Belgia

"Waktu saya masih tinggal dengan orang tua, saya bekerja shift malam di toko roti lokal. Tiga hari setelah saya mengakui homoseksualitas saya kepada orang tua, di pagi hari Ibu masuk ke kamar saya. Dia kelihatan panik dan bertanya, "Kamu harus bilang siapa yang melakukan, ya?" Ternyata seseorang telah menulis kata 'homo' di kap mobil saya... Tapi saya anggap saja itu sebagai suatu kehormatan."

Dengan 200 Foto Telanjang Melawan Rasisme dan Intoleransi

D. - Manajer pemasaran, Italia

"Saya dari dulu sudah 'gendut.' Anak-anak di sekolah sering mengejek saya. Saya tumbuh di kota kecil di Italia dan tidak pernah menyatakan orientasi seksual saya. Pada usia 30, saya meninggalkan Italia dan pindah ke Perancis karena perspektif kehidupan gay lebih baik. "Saya pernah mengalami krisis dan merasa sangat kacau. Sekarang, saya mencoba menerima diri saya dan bahagia dengan badan saya."

Dengan 200 Foto Telanjang Melawan Rasisme dan Intoleransi

S. - Aktor, Perancis

"Di Eropa Timur, saya tinggal di apartemen seorang perempuan tua, di sebuah menara yang sudah kusam. Dia mengundang cucunya bertemu saya. Kami minum vodka, langsung dari botol. Dia mulai berbicara tentang apa arti keluarga dan bertanya, apa yang saya pikir tentang itu? 'Saya tidak tahu,' kata saya (berbohong). 'Saya tidak pernah benar-benar memikirkan mereka'.

Dengan 200 Foto Telanjang Melawan Rasisme dan Intoleransi

Tiberiu Capudean, fotografer Rumania dan aktivis LGBT

"Pria telanjang di foto-foto ini adalah aspek yang paling tidak penting. Tujuan saya adalah untuk menunjukkan bahwa keragaman adalah sesuatu yang normal, baik itu menyangkut orientasi seksual, bentuk tubuh, usia atau ras." (Teks: Lavinia Pitu/hp/ )

Polisi: Surat ditulis oleh orang yang sama

Kantor Perlindungan Negara di departemen kepolisian München, yang menangani kejahatan bermotif politik, saat ini sedang menyelidiki 31 surat serupa yang telah dikirim ke pihak berwenang, pengacara, organisasi gereja, dan surat kabar lokal, serta tempat penitipan anak sejak Februari 2018.

Tingkat keparahan dan frekuensi ancaman di tempat penitipan anak menyebabkan petugas meningkatkan patroli untuk minggu ini untuk menenangkan orang tua yang bersangkutan dan untuk memantau situasi.

Pihak berwenang mengatakan bahwa berdasarkan konten dan kesamaan dari surat-surat itu, mereka percaya bahwa surat ditulis oleh orang yang sama. Polisi menambahkan tidak ada indikasi bahwa ancaman akan benar-benar dilakukan, tetapi mereka tetap menyelidiki kasus ini dengan serius.

Pejabat pemerintah lokal dan negara bagian juga mengatakan mereka tetap menanggapi secara serius ancaman tersebut.

"Kami tidak dapat hanya berdiam diri bagaimana para penjahat mengancam dan membahayakan anak-anak kami," kata komisioner antisemitisme negara bagian Bayern Ludwig Spaenle. (vlz/hp)

Tema

Penjara Kaum Sipit di Negeri Kulit Putih

Relokasi Paksa

Setelah serangan Jepang ke Pearl Harbor, pemerintah AS yang dipimpin Franklin D. Roosevelt tahun 1942 memerintahkan relokasi paksa 120.000 warga negara AS berdarah Jepang ke kamp-kamp pengasingan yang dijaga ketat. Mereka, tanpa terkecuali, dikategorikan sebagai enemy alien alias musuh asing.

Penjara Kaum Sipit di Negeri Kulit Putih

Rasisme Terbuka

Gagasan dasar kamp pengasingan buat warga keturunan Jepang adalah untuk mencegah aksi spionase atau sabotase selama masa perang. Kecurigaan yang berdasarkan pola pikir rasialis dan dipicu oleh politisi dan militer itu ikut menyebar di kalangan penduduk.

Penjara Kaum Sipit di Negeri Kulit Putih

Kerugian Materiil

Relokasi paksa cuma mengizinkan warga keturunan Jepang membawa barang-barang seadanya. Sebagian besar penduduk yang diasingkan akhirnya kehilangan harta benda atau dipecat dari pekerjaan hanya karena latarbelakang etnis. Petani yang menggarap lahan sewaan juga kehilangan hak sewanya seketika.

Penjara Kaum Sipit di Negeri Kulit Putih

Penghilangan Etnis

Anehnya kelompok yang terkena kebijakan tersebut cuma warga keturunan Jepang. Sementara untuk warga negara AS berlatar belakang Eropa seperti Jerman atau Italia tidak mengalami relokasi atau hanya dalam skala kecil. Sekitar 300.000 warga negara Jerman yang saat itu tinggal di Amerika misalnya cuma harus melaporkan diri secara berkala.

Penjara Kaum Sipit di Negeri Kulit Putih

Minim Fasilitas

Bahwa keputusan tersebut diambil secara mendadak, terlihat dari ketidaksiapan pemerintah AS membangun fasilitas perumahan untuk mereka yang diasingkan. Sebagian bahkan dibiarkan tinggal di barak kayu tanpa dapur atau saluran pembuangan. Di banyak kamp, barak yang sedianya dibangun untuk empat orang disesaki hingga 25 orang.

Penjara Kaum Sipit di Negeri Kulit Putih

Kondisi Muram

Pada 1943 Menteri Dalam Negeri AS Harold Ickles mengeluhkan kondisi di kamp yang dinilainya "buruk dan semakin parah." Pasalnya kualitas sebuah kamp bergantung pada pemerintahan negara bagian yang memfasilitasi pengasingan warga keturunan Jepang.

Penjara Kaum Sipit di Negeri Kulit Putih

Doktrin dan Propaganda

Untuk sekitar 30.000 bocah yang ikut direlokasi paksa bersama keluarganya, kamp pengasingan serupa seperti pusat re edukasi. Mereka tidak hanya dilarang berbicara bahasa Jepang, tetapi juga dicekoki materi pelajaran berbau propaganda untuk membangun jiwa patriotisme. Minimnya tenaga pengajar dan buku pelajaran juga memperburuk kualitas pendidikan di kamp-kamp tersebut.

Penjara Kaum Sipit di Negeri Kulit Putih

Melanggar Konstitusi

Pada Desember 1944, Mahkamah Agung Amerika Serikat memutuskan penahanan warga negara tanpa alasan jelas melanggar konstitusi. Keputusan tersebut mengakhiri praktik relokasi paksa terhadap warga keturunan Jepang. Tapi butuh waktu lebih dari satu tahun untuk membubarkan kamp-kamp pengasingan.

Penjara Kaum Sipit di Negeri Kulit Putih

Aroma Permusuhan

Sebagian besar bekas tahanan diberikan uang sebesar 25 Dollar AS untuk melanjutkan hidup setelah masa pengasingan. Namun sejumlah lain diusir paksa kembali ke Jepang tanpa uang ganti rugi. Penduduk yang kembali ke kota asalnya juga dilaporkan mengalami presekusi dan teror, antara lain penembakan dan ledakan bom di rumah tinggal.

Penjara Kaum Sipit di Negeri Kulit Putih

Setengah Abad Menunggu Maaf

Menyusul tekanan dari aktivis sipil, pemerintah Amerika Serikat 1980 akhirnya sepakat memberikan uang ganti rugi sebesar 20.000 Dollar AS terhadap setiap warga yang diasingkan. Namun baru 11 tahun kemudian korban relokasi mendapat permintaan maaf resmi dari Gedung Putih, yakni oleh Presiden George Bush Sr. (rzn/ap)

Ikuti kami