Atlet Palestina Gagal Tampil di Asian Games Setelah Ditembak Israel

Atlet sepeda Palestina harus menjalani amputasi kaki kanan setelah ditembak tentara Israel saat aksi demonstrasi mengenang hari Nakba. Peristiwa tersebut mengubur mimpinya berlaga di Asian Games di Indonesia.

Alaa al-Daly punya mimpi besar mengibarkan bendera negaranya di perhelatan akbar olaharga Asian Games di Jakarta. Namun impian atlit sepeda asal Palestina itu buyar setelah seorang serdadu Israel menembak kakinya saat berdemonstrasi memperingati Hari Nakba. Kini ia kehilangan kaki kanannya karena diamputasi.

Pada hari naas itu ia bersepeda bersama tiga orang temannya untuk menghadiri aksi demonstrasi di dekat perbatasan Israel. "Saya pergi ke sana karena itu seharusnya menjadi aksi damai. Saya tidak menyangka akan begini," tuturnya. Alaa sedang berdiri sekitar 150 meter dari pagar perbatasan ketika sebutir peluru menembus kaki kanannya.

Ia sempat memohon untuk mendapat pengobatan di luar Gaza. Namun Militer Israel menolak bantuan medis buat warga Palestina yang ikut serta dalam aksi demonstrasi mengenang hari pengusiran tersebut.

Ketika Peluru Israel Membunuh Impian Atlit Palestina

Mimpi Besar Alaa al-Daly

Alaa al-Daly bermimpi mengibarkan bendera negaranyan di ajang Asian Games di Jakarta, Agustus mendatang. Ia adalah atlit sepeda yang sedianya akan mewakili Palestina pada perhelatan akbar olahraga terbesar se Asia tersebut. Namun apa daya, nasib berkata lain.

Ketika Peluru Israel Membunuh Impian Atlit Palestina

Naas di Hari Nakba

Pemuda berusia 21 tahun itu ditembak oleh serdadu Israel ketika sedang menghadiri aksi demonstrasi mengenang hari Nakba di perbatasan Israel dan Jalur Gaza. Akibatnya kaki kanan Alaa harus diamputasi - sebuah vonis mati untuk seorang atlit.

Ketika Peluru Israel Membunuh Impian Atlit Palestina

Petaka Memutar Nasib

Alaa mengaku tidak mengetahui aksi damai di perbatasan akan berubah menjadi insiden berdarah. Setidaknya 16 demonstran tewas dihujani peluru oleh serdadu Israel. Sementara 16 orang lain mengalami nasib serupa seperti Alaa. Kendati beruntung masih hidup, peristiwa tersebut mengubah hidupnya untuk selamanya.

Ketika Peluru Israel Membunuh Impian Atlit Palestina

Ketidakadilan Tak Berkesudahan

Kaki Alaa mungkin masih bisa diselamatkan seandainya ia mendapat pengobatan yang baik di luar negeri. Buat penduduk Jalur Gaza, satu-satunya layanan medis yang paling berkualitas hanya terdapat di Israel. Namun naas buat sang atlit, militer Israel menolak mengabulkan permohonannya lantaran ia terlibat dalam aksi demonstrasi di perbatasan.

Ketika Peluru Israel Membunuh Impian Atlit Palestina

Israel Menolak

"Setiap bentuk permohonan layanan medis oleh teroris atau demonstran yang ikut serta dalam aksi berdarah akan ditolak," tulis IDF dalam pernyataannya. "Warga asing tidak memiliki hak untuk memasuki Israel, termasuk warga Palestina yang hidup di Jalur Gaza." Aksi demonstrasi yang berlangsung selama berhari-hari itu menyisakan 31 korban jiwa.

Ketika Peluru Israel Membunuh Impian Atlit Palestina

Masa Depan di Olahraga

Alaa adalah satu dari sedikit atlit Palestina yang bisa berlaga di turnamen internasional. Ia bahkan atlit sepeda pertama yang diproyeksikan untuk tampil di ajang dunia. Kini Alaa bertekad melanjutkan mimpinya di ajang Paralympiade atau Asian Para Games. Namun untuk itu ia harus terlebih dahulu berlatih berjalan untuk kelak bisa kembali mengowes sepeda.

"Setiap bentuk permohonan layanan medis oleh teroris atau demonstran yang ikut serta dalam aksi berdarah akan ditolak,"  tulis IDF dalam pernyataannya. "Warga asing tidak memiliki hak untuk memasuki Israel, termasuk warga Palestina yang hidup di Jalur Gaza."

Aksi demonstrasi yang berlangsung selama berhari-hari itu menyisakan 31 korban jiwa yang tewas ditembak di jalur perbatasan sepanjang 65 kilometer tersebut.

Hingga nasib berputar arah, Daly berlatih setidaknya enam jam sehari selama berbulan-bulan. Kini ia terpaksa menerima kenyataan bahwa impiannya "mengibarkan bendera Palestina di Jakarta" sudah berakhir. Meski demikian, Daly yang kini harus belajar berjalan dengan tongkat tetap bertekad tampil sebagai atlit paralympic suatu saat nanti.

Asian Games yang akan dilangsungkan antara 18 Agustus hingga 2 September 2018 di Jakarta dan Palembang. Pemerintah sudah memastikan Israel tidak akan ikut serta dalam perhelatan akbar yang digelar setiap empat tahun sekali itu.

Indonesia Bersolek Jelang Asian Games

Persiapan Empat Tahun

Indonesia masih sibuk membenahi stadion dan merampungkan proyek infrastruktur setahun menjelang digelarnya Asian Games 2018. Berbeda dengan Asian Games sebelumnya, kali ini tuan rumah hanya mendapat waktu empat tahun untuk persiapan menyusul sikap Vietnam menarik diri dari status tuan rumah 2014 silam.

Indonesia Bersolek Jelang Asian Games

Berpusar di Senayan

Jantung Asian Games 2018 akan berdetak di Gelora Bung Karno yang kini tengah direnovasi. Selain mengganti kursi stadion, pemerintah juga membenahi lapangan rumput, tribun penonton dan bagian dalam stadion yang akan digunakan para atlit. Proyek renovasi stadion Gelora Bung Karno menelan biaya lebih dari 700 milyar Rupiah.

Indonesia Bersolek Jelang Asian Games

Terhalang Biaya

Perhelatan olahraga se-Asia kali ini akan mengundang lebih dari 9.000 atlit, serta 8.000 awak media dan perwakilan dari 45 negara peserta. Kali ini Komite Olympiade Asia harus memangkas jumlah turnamen dari 484 menjadi 431 dari 42 cabang olahraga lantaran kekhawatiran seputar biaya.

Indonesia Bersolek Jelang Asian Games

Separuh Dana Anggaran

Dalam wawancara dengan Tempo Juli silam, Ketua Komite Penyelenggara Asian Games, Erik Tohir, mengaku terpaksa berhemat lantaran pemerintah hanya mengabulkan separuh dari anggaran yang diajukan. Dari sekitar 8,7 trilyun yang diminta, Presiden Joko Widodo hanya memberikan 4,5 trilyun Rupiah. Namun demikian pemerintah juga menyediakan dana pembangunan infrastruktur senilai 25 trilyun Rupiah.

Indonesia Bersolek Jelang Asian Games

Solusi Transportasi

Salah satu tantangan terbesar adalah menyiapkan moda transportasi yang bisa membawa para atlit ke arena olahraga tanpa terjebak arus macet. Seorang pejabat kepolisian mempertimbangkan akan menggunakan jalur busway untuk mengangkut atlit. Namun hingga kini belum ada keputusan akhir terkait masalah tersebut.

Indonesia Bersolek Jelang Asian Games

Berbekal Arena Sea Games

Sejauh ini wisma atlit di kawasan Kemayoran sudah 80% rampung. Pemerintah juga merenovasi Velodrom di Rawamangun dan arena pacuan kuda di Pulomas. Beruntung berkat penyelenggaraan Sea Games 2011, banyak arena olahraga yang berada dalam kondisi baik sehingga tidak memerlukan renovasi total.

Indonesia Bersolek Jelang Asian Games

Palembang Andalkan Jakabaring

Tuan rumah Palembang mengandalkan kompleks olahraga Jakabaring yang telah teruji saat menyelenggarakan Sea Games 2011. Hanya stadion Gelora Sriwijaya mendapat tambahan kapasitas dari 36.000 menjadi 60.000 kursi. Pemprov Palembang juga sedang menambah panjang danau Jakabaring menjadi 2.300 meter.

rzn/yf (reuters)

Ikuti kami