Banyak Orang di Negara Mayoritas Kristen Berpendapat, Nilai Yang Dijunjung Negaranya Tak Sesuai dengan Islam - Jajak Pendapat

Hampir separuh responden yang ikut jajak pendapat YouGov beranggapan, ada benturan antara Islam dan nilai-nilai yang dijunjung masyarakat negaranya. Bagaimana sebaliknya?

Di Jerman dan Prancis, sekitar separuh dari seluruh responden berpendapat, ada benturan antara Islam dan nilai-nilai yang dijunjung masyarakat di negara mereka. Sementara hanya sepertiga dari warga Inggris dan Amerika Serikat yang ikut dalam jajak pendapat berpandangan demikian. 

Patut dicatat juga, hanya seperempat orang yang ikut jajak pendapat di Prancis dan Jerman mengatakan mengenal ajaran-ajaran Islam.

Selain itu, lebih dari seperempat yang ikut survei di Inggris dan Jerman menyatakan tidak mengenal orang beragama Islam secara pribadi. Di Prancis, jumlahnya hanya 17%. Sebaliknya di AS, responden yang tidak mengenal penganut agama Islam jumlahnya 41%.

Menyusuri Jejak Islam di Jerman

Singgah di Masjid Indonesia

Masjid Al-Falah, nama masjid milik warga Indonesia yang terletak di Berlin. Masjid yang dikelola Indonesische Weisheits und Kulturzentrum (IWKZ) dulunya merupakan pub. Para Intelektual muda yang mengikuti study trip Goethe tersebut tiba tepat Sholat Jumat sehingga bisa menikmati kuliner indonesia yang dijual untuk membiayai operasional masjid. Tiap tahun 4000 Euro harus dikumpulkan secara swadaya.

Menyusuri Jejak Islam di Jerman

Mengapa Warga Indonesia Berbeda?

Ketua IWKZ Dimas Abdirama menceritakan bahwa kegiatan di Masjid lebih berfokus sebagai ruang belajar bagi mahasiswa. "Dibandingkan pendatang lainnya, kita mempunya daya pikat kepada pemerintah Jerman yang membutuhkan banyak tenaga ahli," ujar ahli bioteknologi medis itu. Ada sekitar 4000 mahasiswa Indonesia studi di Jerman. Potensi ini menurut Dimas membuat orang Indonesia mudah diterima.

Menyusuri Jejak Islam di Jerman

Melihat Toleransi di Neukölln

Lewat program "Life of Muslims in Germany", 14 kaum intelektual muda Indonesia tidak hanya diajak berkenalan dengan Muslim Indonesia. Mereka juga diajak ke Neukölln untuk melihat bagaimana umat Muslim dari beragam aliran dapat hidup berdampingan. Masjid Al-Salam NBS milik aliran Sunni itu menurut Syekh Muhammad Thaha tidak hanya digunakan sebagai tempat keagamaan tapi juga kegiatan kemanusiaan.

Menyusuri Jejak Islam di Jerman

Masjid yang Terbuka

Meski mayoritas umatnya adalah Sunni, namun menurut Syekh Thaha, masjid Al-Salam terbuka untuk seluruh jamaah, termasuk Syiah. "Kami tidak memaksakan ajaran tertentu, siapapun bisa datang ke masjid ini,"katanya. Masjid ini juga terbuka bagi seluruh warga Jerman yang ingin mengenal Islam atau warga imigran yang ingin belajar bahasa Arab.

Menyusuri Jejak Islam di Jerman

Alevi, Minoritas yang Mudah Diterima

Di Jerman, mayoritas umat Islam adalah Sunni (74%), namun di posisi ke dua ditempati kelompok asal Turki bernama Alevi (13%). Menurut Claudia Dette, pemandu perjalanan kami, Alevi kelompok yang paling mudah berintegrasi setelah Ahmadiyah. Rahasianya menurut Kadin Sahir adalah karena Syariah bagi Alevi adalah tunduk mengikuti konstitusi yang ada di negara di mana mereka berada.

Menyusuri Jejak Islam di Jerman

Masjid Dalam Gereja

Ibn-Ruysd Goethe, "Masjid Liberal" yang mengakui imam perempuan di Jerman dan terletak di gereja turut disambangi rombongan. "Masjid ini hadir sebagai bentuk protes atas paham ekstrimis di Jerman. Mereka menyebut diri liberal untuk memahami Islam pada konteks sekarang. Pada titik ini mungkin kita bisa sepakat dalam rangka mengaktualkan Islam," kata Ahmad Muttaqin, salah seorang peserta study trip.

Menyusuri Jejak Islam di Jerman

Menangkal Radikalisme Lewat Masjid

Sebanyak 50,6% 2,2 juta umat Islam di Jerman memiliki latar belakang keturunan Turki, itulah sebabnya di salah satu masjid terbesar milik warga Turki di Berlin, masjid Sehitlik, program yang ditawarkan lebih khusus lagi. Para peserta yang disambut Pinar Cetin, pemimpin Bahira menjelaskan organisasinya bertugas untuk melakuan konsultasi demi mencegah anak muda Muslim terhindar dari paham radikal.

Menyusuri Jejak Islam di Jerman

Mari Belajar Bersama

Tak melulu mengunjungi masjid. Peserta "Life of Muslims in Germany" juga singgah ke lembaga swadaya Morus14. Sebanyak 100 sukarelawan dari berbagai latar belakang budaya dan kelompok meluangkan waktunya mendampingi dan mengajar anak-anak berlatarbelakang imigran. Program seperti ini bertujuan untuk menanggulangi masalah integrasi yang kerap menjadi pekerjaan besar di Jerman.

Menyusuri Jejak Islam di Jerman

Merawat Ingatan

Beberapa museum yang dikunjungi terkait dengan Islam, namun di Museum The Story of Berlin, para peserta berkenalan dengan sejarah Jerman. Kisah Jerman Barat dan Timur serta diskirimasi di era NAZI jadi pengingat bagaimana perbedaan dapat memicu konflik. "Kita kerap melihat sejarah hal yang jauh dari kehidupan. Sementara bagi mereka sejarah hidup bersama kita sekarang," kata Heychael berkomentar.

Menyusuri Jejak Islam di Jerman

Mudah dan Nyaman

Selama berkeliling di Berlin, para peserta hilir mudik menggunakan beragam alat transportasi, seperti kereta bawah tanah. Jadwal yang teratur serta tempat yang nyaman menjadi pengalaman berbeda yang didapat bila dibandingkan dengan transportasi di tanah air. Tak sedikit yang terheran-heran ketika mengetahui sebagian besar tahanan di Berlin justru penumpanjg yang tertangkap tidak membeli tiket.

Menyusuri Jejak Islam di Jerman

Life of Muslims in Germany

Selama hampir 2 minggu, 14 intelektual muda Muslim Indonesia dari berbagai latar belakang komunitas Islam dan profesi di Indonesia tersebut diajak merasakan seperti apa kehidupan umat Muslim di Jerman. Lewat study trip "Life of Muslims in Germany" yang digagas Goethe Insitut Indonesia, peserta dapat mengenal kebijakan Jerman atas 4,7 juta warga Muslim yang hidup di negeri itu. (ts/rzn) Ed:ap

Di lain pihak, dari semua orang yang ikut jajak pendapat di Arab Saudi, hanya 25% memberikan penilaian agama Kristen tidak sejalan dengan nilai-nilai yang berlaku di negara mereka. Sementara di Aljazair jumlahnya 22%, dan di Uni Emirat Arab jumlahnya bahkan hanya 13% dan di Mesir hanya 7%.

Jajak pendapat tentang sikap orang terhadap agama dilaksanakan lembaga survei Inggris YouGov. Dari setiap negara yang disurvei, YouGov memilih 1.000 responden.

Mereka ditugaskan Muslim Council of Elders, organisasi internasional independen yang bekerja untuk mendorong perdamaian di komunitas Muslim. Jajak pendapat dilaksanakan dalam rangka kunjungan pertama Paus Fransiskus di semenanjung Arab. Sri Paus berada di sana untuk mengunjungi konferensi antar umat beragama di Abu Dhabi.

Seberapa Terintegrasi Muslim di Eropa?

Seberapa sukseskah integrasi linguistik?

3/4 warga Muslim kelahiran Jerman memakai bahasa Jerman sebagai bahasa ibunya. Di antara para imigran, hanya 1/5 yang mengaku bahasa Jerman sebagai bahasa pertama. Semakin lama suatu generasi di suatu negara, maka semakin baik kemampuan bahasanya. Tren ini terlihat di seluruh Eropa. Di Jerman, 46% Muslim mengaku bahasa nasional mereka adalah bahasa Jerman. Bandingkan di Austria 37% dan Swiss 34%.

Seberapa Terintegrasi Muslim di Eropa?

Bagaimana pandangan Muslim atas hubungan antar-agama?

Studi yang dirilis Religion Monitor (2017) mengungkap 87% Muslim Swiss mengisi waktu luang mereka dengan menjalin relasi secara teratur dengan warga non-Muslim. Di Jerman dan Perancis hasilnya 78%, sementara di Inggris 68% dan Austria 62%. Sebagian besar Muslim dari generasi terkini secara konstan menjalin kontak dengan warga non-Muslim, terlepas dari berbagai rintangan yang muncul di masyarakat.

Seberapa Terintegrasi Muslim di Eropa?

Apakah Muslim merasa terkoneksi dengan Eropa?

96% Muslim Jerman merasa terkoneksi dengan negara yang mereka tinggali. Persentase setinggi ini juga dirasakan warga Muslim di Perancis, namun persentase tertinggi dimiliki Swiss dengan perolehan 98%. Terlepas dari sejarahnya yang sejak lama dikenal memiliki institusi yang terbuka terhadap keragaman budaya dan agama, hanya sedikit Muslim (89%) yang mengaku memiliki hubungan dekat dengan Inggris.

Seberapa Terintegrasi Muslim di Eropa?

Seberapa pentingkah agama dalam kehidupan sehari-hari umat Muslim Eropa?

Muslim dari keluarga imigran memiliki komitmen religius yang tinggi, yang terus dipertahankan lintas generasi. 64% Muslim yang tinggal di Inggris menyebut diri mereka "sangat religius". Perbandingan Muslim yang saleh di antara negara di Eropa yakni Austria 42%, Jerman 39%, Perancis 33% dan Swiss 26%.

Seberapa Terintegrasi Muslim di Eropa?

Berapa banyak mahasiswa Muslim yang meraih gelar sarjana?

36% Muslim kelahiran Jerman meninggalkan bangku sekolah pada umur 17 tahun, tanpa melanjutkan studi ke jenjang lebih tinggi. Di Austria proporsinya mencapai 39%. Di Perancis, dengan sistem pendidikan yang lebih setara, warga Muslim memiliki hasil pendidikan yang lebih baik. Hanya satu dari sepuluh siswa Muslim yang meninggalkan sekolah sebelum mencapai usia 17 tahun.

Seberapa Terintegrasi Muslim di Eropa?

Berapa banyak warga Muslim yang mampu memasuki pasar kerja?

60% Muslim yang pindah ke Jerman sebelum tahun 2010 memiliki jam kerja penuh-waktu, sementara hanya 20% yang memiliki kerja paruh-waktu. Persentase ini sama bagi non-Muslim. Warga Muslim Jerman memiliki peluang kerja yang lebih tinggi dibandingkan negara lainnya di Eropa. Angka pengangguran di Perancis di antara warga Muslim mencapai 14%, lebih tinggi 8% dibandingkan dengan warga non-Muslim.

Seberapa Terintegrasi Muslim di Eropa?

Seberapa luas penolakan terhadap Islam?

Satu dari empat non-Muslim di Austria mengaku tidak mau tinggal bersebelahan dengan Muslim. Persentase di Inggris juga cukup tinggi, mencapai 21%. Di Jerman, 19% responden non-Muslim menyebut mereka tidak menerima Muslim sebagai tetangga. Angkanya tak jauh berbeda di Swiss 17% dan Perancis 14%. Di antara golongan minoritas lainnya, Muslim adalah kelompok sosial yang paling banyak ditolak.

Seberapa Terintegrasi Muslim di Eropa?

‘Muslim di Eropa - terintegrasi namun tak diterima’

Seluruh informasi terkait bagaimana integrasi Muslim di Eropa dirilis oleh Yayasan Bertelsmann dengan judul riset ‘‘Muslims in Europe - Integrated but not accepted?’ Kesimpulan diperoleh berdasarkan survei yang dilakukan terhadap lebih dari 10.000 orang di Jerman, Austria, Swiss, Perancis dan Inggris. Pengungsi Muslim yang tiba di Eropa sebelum tahun 2010 tidak termasuk dalam kelompok responden.

Survei yang dijalankan YouGov tentang sikap terhadap agama di empat negara Barat mengungkap, responden tidak terlalu suka Islam dibanding dengan agama-agama lainnya.

Di Jerman, 53% responden tidak suka Islam, sementara hanya 10%-22% tidak suka agama-agama lainnya. Sedangkan di Inggris dan AS, sekitar 35% tidak suka agama Islam, dan jumlah sama memandang agama-agama lain secara negatif.

Di Prancis, 49% mengatakan tidak suka dengan Islam, sementara hanya 19% tidak suka agama Yahudi, 15% tidak suka agama Kristen, 13% tidak suka agama Hindu, 14% Sikhisme dan 9% tidak suka agama Buddha.

Di lain pihak, 43% responden di Aljazair mengatakan tidak suka Kristen. Sementara jumlah responden di Arab Saudi yang mengatakan tidak suka Kristen 42%. Di Mesir jumlahnya 28% dan di Uni Emirat Arab 13%. 

Di Arab Saudi, Aljazair dan Mesir, sebagian besar responden tidak suka Hindu, Sikhisme dan Buddha. Lebih dari separuh responden di Arab Saudi dan Aljazair, dan 40% di Mesir berpandangan negatif tentang agama Yahudi.
 

Sumber: The Guardian, Daily Mail (Ed.: ml/ap)


7 Fakta AfD: Partai Anti Islam di Jerman

Didirikan Kaum Elite Jerman

Partai Alternatif untuk Jerman-AfD didirikan oleh kelompok elite, antara lain Bernd Lucke profesor ekonomi makro, Alexander Gauland, mantan sekretaris negara partai Kristen CDU, Konrad Adam, penerbit dan mantan wartawan koran kenamaan FAZ serta politisi dan Doktor ilmu kimia Frauke Petry (foto). Mula-mula program AfD memprotes secara terbuka politik pemerintah Jerman terkait krisis mata uang Euro

7 Fakta AfD: Partai Anti Islam di Jerman

Pendukung Partai AfD

AfD resmi didirikan Mei 2013. Siapa pendukung AfD? Lembaga Riset FORSA menunjukkan, dari pemilu di negara-negara bagian Jerman, 70% pemilih AfD adalah lelaki dari kisaran umur rata-rata dia atas 50 tahun dan tidak terikat salah satu agama. Juga banyak pendukung partai liberal FDP yang menyebrang mendukung AfD. Jumlah anggota partai AfD kini mencapai lebih 17.000 orang.

7 Fakta AfD: Partai Anti Islam di Jerman

Partai Populis Kanan Anti Islam

Partai Alternatif untuk Jerman semula menuntut dibubarkannya zona mata uang Euro. Untuk menarik simpati banyak pemilih, AfD memilih retorika sebagai partai populis kanan dan memberi tekanan khusus pada program anti Islam. AfD juga gelar kampanye anti Yahudi dan sentimen rasisme. Inilah resep yang membuat AfD sukses meraih kursi di parlemen Jerman dan parlemen Eropa.

7 Fakta AfD: Partai Anti Islam di Jerman

Sukses di Negara Bagian Jerman

AfD raup sukses dalam pemilu regional di sedikitnya 10 negara bagian Jerman. Bahkan di dua negara bagian di kawasan timur Jerman, AfD raih lebih 20 persen suara. Juga di tiga negara bagian di barat, partai anti Islam dan anti Yahudi Jerman ini meraih perolehan suara lebih 12% . Keterangan partai menyebutkan AfD meraih seluruhnya 485 mandat di berbagai parlemen regional dan lokal.

7 Fakta AfD: Partai Anti Islam di Jerman

Terwakili di Parlemen Eropa

Setahun setelah didirikan, dalam pemilu Parlemen Eropa 2014, ironisnya partai anti Uni Eropa ini meraih 7,1 persen suara. Terwakili dengan 7 mandat di Parlemen Eropa dan diterima bergabung dalam fraksi Konservatif dan Reformis Eropa-EKD. Tahun 2016 AfD diusir dari fraksi EKD setelah anggotanya Beatrix von Stoch dukung usulan penggunaan kekerasan senjata terhadap pengungsi.

7 Fakta AfD: Partai Anti Islam di Jerman

Dimusuhi Partai Mainstream Jerman

Partai AfD dimusuhi partai mainstream, Kristen Demkrat-CDU maupun Sosial Demokrat-SPD. Yang terutama beradu keras lawan keras adalah pengikut partai kiri otonom. Dalam kongres partai di kota Köln baru-baru ini, lebih 50.000 demonstran gelar aksi menentang AfD. Juga partai-partai besar menolak koalisi dengan partai populis kanan ini.

7 Fakta AfD: Partai Anti Islam di Jerman

Dipuji di Luar Negeri

Ironisnya, di saat partai dimusuhi banyak kalangan di Jerman, pujian mengalir dari luar negeri, khususnya dari Inggris. Kelompok pendukung Brexit dan yang skeptis terhadap Uni Europa memuji haluan partai AfD. Bahkan seorang tokoh partai anti Eropa di Inggris-UKIP, Douglas Carswell memuji partai populis kanan ini, dengan menyebut, jika ia warga Jerman, pasti memilih AfD dalam pemilu.

Ikuti kami