Dianggap Meresahkan Publik, LGBT di Pariaman Bisa Didenda 1 Juta Rupiah

Kelompok lesbian, gay, biseksual dan trasgender (LGBT) bisa diganjar hukuman 1 juta Rupiah, demikian perda yang baru disahkan di Pariaman, Sumatera Barat. Denda ini akan dikenakan jika LGBT dianggap meresahkan publik.

Kelompok lesbian, gay, biseksual dan trasgender (LGBT) bisa diganjar hukuman 1 juta Rupiah, demikian perda yang baru disahkan di Pariaman, Sumatera Barat. Denda ini akan dikenakan jika LGBT dianggap meresahkan publik.

Baik laki-laki maupun perempuan dilarang melakukan perbuatan asusila sesama jenis, demikian pasal 25 pada Peraturan Daerah Ketentraman dan Ketertiban yang baru direvisi dan disahkan dalam rapat Paripurna DPRD Kota Pariaman pada hari Selasa lalu (27/11).

Revisi perda tersebut juga mengatur tentang aktivitas setiap orang yang berlaku sebagai waria, dan dianggap melakukan kegiatan yang mengganggu ketertiban umum.

"Pelaku asusila dan seksual sesama jenis LGBT dan waria akan dikenai denda hingga 1 juta Rupiah jika mengganggu ketertiban umum," ungkap pimpinan DPRD Kota Pariaman, Fitri Nora seperti dikutip dari DPA. 

Hak Asasi Manusia | 01.02.2018
Sosial

Membebaskan diri dari kekangan sosial

Sore hari Kezia sudah selesai merias wajah dan menata rambutnya. Sabtu adalah malam panjang buat waria seperti Kezia. Kezia sudah siap mengamen sebagai pekerjaan utamanya. Lahir sebagai Reza, Kezia memilih menjadi waria dan tinggal di Kampung Bandan, kawasan padat penduduk miskin meski ayahnya tergolong mampu dan sudah membelikan rumah untuk anak laki-lakinya di daerah Kemayoran, Jakarta Pusat.

Sosial

Berjalan jauh dengan hak tinggi

Gaun, tas dan sepatu hak tinggi merupakan andalan Darno yang mengubah namanya menjadi Vera, dalam meraup rupiah. Dari jam 19 hingga 2 pagi, Vera menelan sirup obat batuk merek tertentu sebanyak 30 bungkus per hari agar kuat berjalan jauh, mengamen. Pilihan lain.,obat penenang atau pereda sakit yang dibeli dari apotek secara diam-diam. Pemakaian obat secara berlebihan bisa berakibat fatal.

Sosial

Ruang hidup di kamar sempit

Di kamar kontrakan berukuran 1,5 x 2,5 meter seharga 400 ribu rupiah sebulan ini, Ella dan Dede tinggal bersama. Pasangan ini sudah hidup bersama selama tujuh tahun. Dede bekerja menyewakan alat mengamen untuk para waria dengan ongkos lima puluh ribu rupiah seminggu.

Sosial

Komitmen pada kesetiaan

Ella bekerja mengamen tanpa kencan dengan pria lain karena ia sudah berkomitmen setia pada Dede. Sama seperti Vera, Ella mengaku memerlukan obat-obatan agar tidak letih berjalan kaki.

Sosial

Terbiasa hidup dengan obat anti letih

Kosmetik termasuk kebutuhan utama para waria. Alas bedak, bedak dan umumnya setiap waria bisa dandan sendiri. Namun ada kalanya para waria saling bantu merias wajah teman. Seperti yang lainnya, merekapun mengkonsumsi obat anti letih.

Sosial

Siap mencari nafkah

Butuh waktu minimal dua jam untuk merias wajah, mengubah raut muka pria menjadi perempuan. Selain rias wajah, rambut palsu atau wig menjadi pelengkap andalan para waria.

Sosial

Operasi payudara di Singapura

Christine operasi payudara di Singapura pada tahun 2015 silam. Butuh biaya 12 juta rupiah untuk menambah silikon padat seberat 100 cc. Christine mengaku bekerja sebagai PSK di Taman Lawang. Sama seperti Vera dan Ella, Christine mengaku mengonsumsi obat-obatan agar kuat berdiri dan tidak lekas lelah.

Sosial

Ketika mereka sakit...

Emak tinggal di kamar berdinding tripleks di lantai atas sebuah kamar kontrakan di Kampung Bandan. Sewa kamar sempit ini 250 ribu rupiah sebulan. Hari itu Emak sedang sakit di bagian kanan perut dan rongga dadanya sehingga ia tidak mengamen.

Sosial

Layanan kesehatan gratis belum diperoleh

“Saya baru mau periksa dokter nanti kalau pulang ke Cikarang,” tutur Emak sendu. Layanan kesehatan gratis bagi warga belum bisa diakses oleh kelompok marjinal ini.

Sosial

Aktif ikuti kegiatan rohani

Dian waria tertua di Kampung Bandan. Usianya sudah 67 tahun. Ia menjadi waria ketika berusia 19 tahun. Karena sudah tua, Dian cuma mengamen 2 kali seminggu. Waria kerap dinilai tak peduli soal keimanan. Namun Dian, yang baru memeluk agama Kristen, mengaku cukup relijius. Dian aktif mengikuti kegiatan rohani serta datang beribadah setiap Minggu di gereja. Saat beribadah ia memakai pakaian pria.

Sosial

Akan disulap menjadi stasiun

Terletak di kawasan Mangga Dua, Jakarta Utara, Kampung Bandan dikenal sebagai kampung waria. Saat ini ada sekitar 27 waria yang tinggal di sini, area padat penduduk di pinggir rel kereta api. Biaya sewa kamar bervariasi mulai dari 200 ribu hingga 400 ribu rupiah sebulan.

Sosial

Tantangan dari luar

Beberapa kalangan warga Kampung Bandan tidak menolak kehadiran para waria. Tantangan sebagai waria justru datang dari kelompok ormas keagamaan yang kerap menyerang waria jika bertemu di kendaraan umum atau di jalanan. Jika kampung ini berubah wajah menjadi stasiun modern, bagaimana nasib mereka nanti?(Monique Rijkers/ap/vlz)

Tak sekadar denda uang

Saat menyerahkan perda tersebut kepada pimpinan daerah, Fitri Nora tidak menjelaskan aktivitas konkrit seperti apa yang dimaksud mengganggu ketertiban umum. 

Namun, pemerintah daerah mengaku perda tersebut hadir berdasarkan banyaknya laporan warga di kota berpenduduk sekitar 100 ribu jiwa tersebut. Tak berhenti pada perda, nantinya akan ada turunan aturan hingga ke tingkat desa.

"Nanti bisa jadi akan ada peraturan nagari atau peraturan desa, yang hukumannya bukan lagi tentang denda 1 juta Rupiah, tapi juga ada sanksi sosial,” ungkap Mardison Mahyudin, Wakil Walikota Pariaman seperti dikutip dari Detik News.

Sosial

Taiwan

Mahkamah Konstitusi Taiwan membuka jalan yang melegalkan pernikahan sesama jenis. Parlemen punya waktu dua tahun untuk ubah undang-undang yang sebelumnya melarang pernikahan sesama jenis. Keputusan itu menjadikan Taiwan sebagai negara Asia yang tergolong paling toleran bagi kelompok LGBT.

Sosial

Thailand

Thailand sejak lama dipandang sebagai benteng toleransi LGBT di Asia Tenggara. Negara ini telah mencabut larangan terhadap gay yang bertugas di militer. Sejak 1956, LGBT dilegalkan. Tidak ada larangan hukum untuk adopsi anak di antara pasangan gay. 2016, pasangan gay AS menangkan hak asuh atas bayi yang dilahirkan ibu penyewa rahim di Thailand, yang batal serahkan bayinya, saat tahu mereka gay.

Sosial

Vietnam

Tahun 2013, Vietnam menghapus denda yang dikenakan pada pernikahan homoseksual dan mengizinkan pasangan sesama jenis untuk tinggal bersama. Dua tahun kemudian, Vietnam melegalkan pernikahan sesama jenis. Vietnam juga melegalkan pergantian kelamin bagi kalangan transjender.

Sosial

Cina

Menjadi gay tidak ilegal di Cina dan sejak tahun 2001, homoseksualitas sudah tidak lagi diklasifikasikan sebagai gangguan mental. Meski demikian, prasangka dan diskriminasi terhadap kaum LGBT masih terus berlanjut.

Sosial

Jepang

Seks homoseksual legal sejak 1880, meski di masyarakat secara umum LGBT masih dianggap tabu. Pasangan gay menikmati hak serupa hetereseksual, seperti kemudahan untuk menyewa apartemen. Survei tahun 2015 dari Universitas Hiroshima Shudo: 51% dari 1.300 responden dukung perubahan undang-undang negara untuk mengizinkan pernikahan sesama jenis.

Sosial

Kamboja

Tidak ada hukum yang melarang aktivitas LGBT di Kamboja. Sejak 2003, aktivis mulai gelar acara merayakan hak LGBT, dengan festival film dan pameran seni. Meski demikian, kritikus mengatakan bahwa kaum gay dan lesbian masih terpinggirkan secara sosial. Bahkan tahun 2007, Perdana Menteri Hun Sen mengatakan dia "kecewa" bahwa anak angkatnya adalah seorang lesbian.

Sosial

Korea Selatan

Homoseksualitas tidak ilegal di Korea Selatan, namun tidak ada undang-undang yang melarang diskriminasi. Tahun 2013, seorang sutradara film gay dari Korea Selatan secara simbolis menikahi pasangan jangka panjangnya dalam upaya untuk menyampaikan pesan bahwa minoritas seksual harus diberi hak yang sama.

Sosial

Nepal

Berabad-abad berstatus monarki religius, Nepal merangkul demokrasi dan sekularisme. Meski berjuang melawan kemiskinan dan lemahnya infrastruktur, bangsa yang konservatif secara sosial dan mayoritas Hindu ini melangkah maju dengan mengakui hak-hak gay dan minoritas, menjadi negara Asia Selatan pertama yang melegalkan homoseksualitas tahun 2007.

Sosial

Israel

Israel merupakan negara pertama di Asia yang mengeluarkan peraturan anti-diskriminasi untuk LGBT. Israel sangat melindungi kaum minoritas ini. Pasangan LGBT dapat mengadopsi anak dan melakukan inseminasi buatan. Namun hal ini menggusarkan kelompok Yahudi konsevatif. Tahun 2015 pernah terjadi serangan terhadap parade gay di Israel. (Ed: ap/as/rtr/berbagai sumber)

Sanksi sosial yang dimaksud berbeda di setiap daerah tergantung hukum adat di tempat tersebut. Dendanya juga disebutkan bermacam-macam, mulai dari membayar semen, hingga diusir dari desa tersebut.

Pemerintah di beberapa kota di Sumatera Barat juga mengatakan akan  mempertimbangkan menerbitkan peraturan yang melarang kegiatan LGBT.  Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno mengatakan pihak terkait di seluruh provinsi sedang mencari solusi untuk "masalah LGBT".

"Minimal, kami mencoba mencegah populasi ini semakin meningkat,” ungkap Prayitno kepada AFP.

Tema

LGBT di Indonesia

Secara hukum, homoseksualitas tidak dianggap sebagai kejahatandi Indonesia - kecuali di bawah aturan syariah di Aceh - namun sejak tahun 2016 kelompok LGBT mendapat tekanan yang semakin kuat baik dari pemerintah maupun kelompok konservatif. Demonstrasi anti-LGBT muncul di berbagai kota, termasuk di Jakarta. Sejak tahun lalu, polisi kerap merazia kelompok gay dan menahan sementara sejumlah orang yang dicurigai terlibat dalam prostitusi maupun tindakan pornografi.

Pengamat menilai diskriminasi terhadap kelompok minoritas tersebut semakin menguatdan semakin sering dimanfaatkan sebagai sasaran politik menjelang pemilihan presiden 2019.

Sosial

J. - Penjaga toko,, Spanyol

"Saya dibesarkan di sebuah desa di Spanyol. Saya sering diganggu di sekolah. Ketika berusia sekitar 13 tahun, seorang anak lelaki yang lebih tua mendekati saya waktu saya sedang duduk di bangku dan membaca. Dia mengatakan 'Kamu kotor!' Dan dia menuangkan sebotol susu cokelat pada saya. Saya kaget, sementara orang-orang di sekitar saya tertawa dan menatap saya seolah-olah saya adalah monster. "

Sosial

A. - Perancang mode, Spanyol

"Saya bekerja di lingkungan yang sangat 'machista'. Meskipun tidak ada yang menindas saya secara pribadi, saya melihat apa yang terjadi pada orang gay yang lebih muda yang bekerja dengan saya. Apa arti 'maskulin'? "Apakah kita semua harus muda dan kuat? Apakah kita semua harus berotot? Apakah kita hanya objek seksual?"

Sosial

D. - Manajer IT, Belgia

"Waktu saya masih tinggal dengan orang tua, saya bekerja shift malam di toko roti lokal. Tiga hari setelah saya mengakui homoseksualitas saya kepada orang tua, di pagi hari Ibu masuk ke kamar saya. Dia kelihatan panik dan bertanya, "Kamu harus bilang siapa yang melakukan, ya?" Ternyata seseorang telah menulis kata 'homo' di kap mobil saya... Tapi saya anggap saja itu sebagai suatu kehormatan."

Sosial

D. - Manajer pemasaran, Italia

"Saya dari dulu sudah 'gendut.' Anak-anak di sekolah sering mengejek saya. Saya tumbuh di kota kecil di Italia dan tidak pernah menyatakan orientasi seksual saya. Pada usia 30, saya meninggalkan Italia dan pindah ke Perancis karena perspektif kehidupan gay lebih baik. "Saya pernah mengalami krisis dan merasa sangat kacau. Sekarang, saya mencoba menerima diri saya dan bahagia dengan badan saya."

Sosial

S. - Aktor, Perancis

"Di Eropa Timur, saya tinggal di apartemen seorang perempuan tua, di sebuah menara yang sudah kusam. Dia mengundang cucunya bertemu saya. Kami minum vodka, langsung dari botol. Dia mulai berbicara tentang apa arti keluarga dan bertanya, apa yang saya pikir tentang itu? 'Saya tidak tahu,' kata saya (berbohong). 'Saya tidak pernah benar-benar memikirkan mereka'.

Sosial

Tiberiu Capudean, fotografer Rumania dan aktivis LGBT

"Pria telanjang di foto-foto ini adalah aspek yang paling tidak penting. Tujuan saya adalah untuk menunjukkan bahwa keragaman adalah sesuatu yang normal, baik itu menyangkut orientasi seksual, bentuk tubuh, usia atau ras." (Teks: Lavinia Pitu/hp/ )

ts/hp (AP, AFP, Jakarta Post, Detiknews)