Facebook Indonesia Dicecar Komisi I DPR

Tonton video 01:29
Live
01:29 menit
11.04.2018

Tiga Pesan Rudiantara buat Pengguna Facebook Indonesia

Perwakilan Facebook dipanggil Komisi I DPR untuk menjawab pertanyaan seputar kebocoran data yang mengenai lebih dari satu juta pengguna di Indonesia. Raksasa media sosial itu meminta maaf atas skandal tersebut.

Selama satu jam perwakilan Facebook Indonesia dihujani pertanyaan oleh anggota Komisi I DPR RI. Raksasa media sosial asal AS itu dipanggil merapat ke Senayan antara lain untuk menjelaskan skandal kebocoran data, peran mereka dalam fenomena maraknya ujaran kebencian dan dampaknya terhadap demokrasi di Indonesia.

Turut hadir dalam rapat tersebut Kepala Kebijakan Publik Facebook Indonesia, Ruben Hartari dan Wakil Presiden Kebijakan Publik Asia Pasifik, Simon Miller. Keduanya menyampaikan permintaan maaf atas skandal kebocoran data Cambridge Analytica yang juga mengenai pengguna di Indonesia.

Menurut Facebook, sebanyak 1.096.666 akun milik warga Indonesia terkena dampak kebocoran data setelah 748 pengguna mengunduh aplikasi "This is Your Digital Life" antara November 2013 hingga Desember 2015. Aplikasi yang dikembangkan ilmuwan Universitas Cambridge, Dr. Alkesandr Kogan, itu tidak hanya mengimpor data pengguna dan teman-temannya, melainkan juga menyimpan setiap pesan yang dikirimkan via Facebook Massenger.

Baca: Rudiantara: Apa Susahnya Puasa Facebook?

Sosial

Playboy Enterprises

Playboy Enterprises mengatakan telah menutup laman Facebook-nya saat skandal seputar media sosial itu berkembang. Playboy mengatakan, skandal privasi ini adalah insiden terakhir setelah lama mengalami kesulitan memposting ke situs tersebut karena aturan ketat Facebook. Sekitar 25 juta orang sebelumnya berinteraksi dengan halaman Facebook Playboy.

Sosial

SpaceX dan Tesla

Elon Musk, miliarder di belakang produsen mobil listrik Tesla dan program roket SpaceX, menulis di Twitter bahwa dia akan menghapus akun Facebook kedua perusahaannya. Keputusan itu tampaknya spontan setelah Musk menulis dia "tidak menyadari" bahwa SpaceX punya akun Facebook. Akun kedua perusahaan masing-masing memiliki sekitar 2,6 juta pengikut sebelum dihapus.

Sosial

Mozilla

Perusahaan di balik browser populer Firefox mengatakan dalam sebuah pernyataan, perusahaan itu "mengusahakan jeda" iklan Facebook-nya. Namun dikatakan, mereka tidak akan menghapus akun Facebook-nya, tetapi berhenti memposting pembaruan rutin pada akun. "Jika Facebook mengambil tindakan yang lebih tegas dalam cara berbagi data pelanggan... kami akan mempertimbangkan (langkah itu) kembali," katanya.

Sosial

Sonos

Perusahaan AS yang khusus membuat sound system ini mengatakan, mereka menarik iklan-iklannya dari Facebook dan platform media sosial lainnya termasuk Instagram. Sonos mengatakan, apa yang terjadi akhir-akhir ini "membangkitkan tanda tanya", apakah Facebook serius ingin menjaga kerahasiaan data-data pribadi. Tapi Sonos tidak menghapus akun Facebooknya.

Sosial

Commerzbank

Salah satu bank terbesar Jerman, Commerzbank, menyatakan akan memberhentikan untuk sementara iklan di Facebook. Direktur Utama Commerzbank mengatakan kepada harian ekonomi Jerman Handelsblatt: Kami jeda dulu dari iklan di Facebook. Perlindungan data dan mempertahankan citra perusahaan sangat penting bagi kami." Commerzbank akan menanti perkembangan lebih jauh untuk menentukan langklah selanjutnya.

Sosial

Dr. Oetker

Perusahaan makanan Jerman Dr. Oetker menyerahkan keputusan kepada pengikutnya di Twitter. "Kami akan menghapus halaman Facebook kami jika didukung 1.000 retweet," tulis perusahaan itu si Twitter, 21 Maret lalu. Hari itu juga akun Facebooknya di-nonaktif-kan. Namun hari berikutnya akun Facebook Dr. Oetker aktif lagi. Di Twitter mereka menulis, "tidak mungkin" melakukan promosi tanpa Facebook.

Sosial

Tanggapan dari Facebook

Mengenai mundurnya beberapa perusahaan dari Facebook, perusahaan media sosial itu mengatakan: "Sebagian besar perusahaan yang kami ajak bicara minggu ini senang dengan langkah-langkah yang telah kami canangkan untuk lebih melindungi data pribadi, dan mereka percaya bahwa kami akan menanggapi tantangan ini dengan baik dan menjadi mitra yang lebih baik." (Alexander Pearson/hp/yf)

Facebook menjelaskan akan "memeriksa semua aplikasi" untuk mencari indikasi penggunaan data tak semestinya. Selain itu perusahaan asal California itu juga memastikan pengembang aplikasi nantinya tidak akan bisa "mengakses informasi pengguna dalam jumlah besar" untuk mencegah terulangnya skandal Cambridge Analytica.

Politik | 03.04.2018

"Ini bukanlah kejadian di mana pihak ketiga menembus sistem Facebook atau berhasil lolos dari perangkat pengamanan data yang kami miliki," kata Ruben Hartari di hadapan Komisi I DPR seperti dilansir Tempo. "Jadi, kejadian ini adalah bentuk pelanggaran kepercayaan dan kegagalan kami untuk melindungi data pengguna."

Namun anggota Komisi I Meutya Hafid mengaku tidak puas atas penjelasan Facebook. Kepada Tempo polisi Partai Golkar itu meragukan klarifikasi tersebut.

"Kita enggak bisa percaya juga klaimnya seolah yang membocorkan data merupakan pihak ketiga dan pihak ketiga telah melanggar perjanjian dengan Facebook," kata dia, Selasa (17/4).

Ia bahkan meminta Kementerian Komunikasi dan Informatika mempertimbangkan moratorium izin Facebook di Indonesia sampai proses investigasi mengenai kebocoran data tuntas.

Gaya hidup

Nomor 5: Memutus Hubungan

Dari 800 orang yang menjawab pertanyaan, 39% mengatakan, akan memutuskan hubungan secara "online". Memutus hubungan bukan hanya hubungan dengan pacar melainkan juga dengan "teman" di Facebook, yang akibat satu dan lain hal tidak disukai lagi.

Gaya hidup

Nomor 4: Membagi Foto Makanan

40% dari 800 orang yang ikut studi mengatakan kerap merasa ingin membuat foto makanan yang akan dimakan, dan menempatkannya di akun sosial media.

Gaya hidup

Nomor 3: Menempatkan Selfie

Membuat selfi rupanya disukai baik tua maupun muda, dan orang biasa maupun selebriti. Selain dinikmati sebagai foto biasa, foto-foto juga "di-share" di media sosial. Riset menunjukkan 45% menggunakan media sosial untuk membagikan foto dirinya sendiri.

Gaya hidup

Nomor 2: Membagi "Posting" Orang Lain

Aktivitas ini menduduki posisi kedua dalam rangkaian hal yang paling sering dilakukan orang di media sosial. Yang dibagi bisa foto-foto dari teman atau media. Tetapi juga artikel berita, dan video. Pada dasarnya orang membagi apa yang ingin ditunjukkan kepada "teman" di media sosial. 46% peserta riset menganggap ini alasan utama untuk menggunakan media sosial.

Gaya hidup

Nomor 1: Menonton Video

61% orang gunakan riset untuk melihat video yang dibuat pengguna media sosial lainnya. Misalnya video kesibukan anjing peliharaan, atau juga parodi musik. Foto: "Despacito" yang dinyanyikan Luis Fonsi dan Daddy Yankee. Menurut Universal Music Latin Entertainment Juli 2017 video resmi lagu ini ditonton 4,6 milyar kali setelah dirilis. Parodi lagu ini banyak tersebar di media sosial. Penulis: ml/hp

rzn/hp (tempo, katadata, kompas, tirto.id)

 

Konten terkait