Kesetaraan Gender di Islandia: 'Perjuangan Hak Asasi Yang Fundamental"

Islandia sering dianggap sebagai gharda depan kesetaraan gender. Tetapi Perdana Menteri Katrin Jakobsdottir mengatakan dalam wawancara dengan DW, negaranya tetap harus berjuang.

DW: Islandia sering disebut sebagai "negara terdepan di dunia dalam kesetaraan gender." Apa Anda setuju?

Katrin Jakobsdottir: Saya sering mengatakan bahwa sementara kami berbangga dengan tempat kami di daftar Global Gender Gap versi World Economic Forum, perempuan di Islandia juga sangat sadar, bahwa kami tetap punya tugas besar yang harus dilakukan.

Kesenjangan upah terkaitgjender masih ada di Islandia, perempuan masih tidak memiliki kekuatan yang sama di dunia keuangan dan bisnis, dan kami juga masih memiliki masalah serius soal kekerasan berbasis gender, kekerasan serta pelecehan seksual.

Jadi Anda pikir, pencapaian kesetaraan gender di negara Anda tidak cukup?

Tidak. Perjuangan untuk kesetaraan gender tidak akan "berakhir" atau "cukup", sampai kita berhasil menghapus diskriminasi berbasis gender di Islandia dan seluruh dunia. Meskipun kita mencapai tonggak sejarah di sana-sini, kita tidak boleh berpikir bahwa karena tonggak-tonggak atau tujuan itu tercapai, perjuangan untuk kesetaraan gender dapat kita kesampingkan.

Perjuangan untuk hak-hak perempuan adalah perjuangan untuk hak asasi manusia yang fundamental dan menuntut perubahan dalam budaya kita. Kita perlu mengubah cara kita memperlakukan yang lain dan memahami satu sama lain. Ini bukan pekerjaan satu generasi. Dan saya ingin bisa melihat ke belakang dan mengatakan bahwa pemerintah saya adalah kekuatan untuk kemajuan, bukan kemunduran.

Tema

Perempuan Islandia adalah peserta aktif dalam gerakan #MeToo. Ribuan orang berbagi pengalaman mereka tentang pelecehan seksual dan serangan di media sosial. Kisah-kisah ini menunjukkan bahwa perubahan budaya belum terjadi di banyak bidang masyarakat. Apakah Anda setuju?

Yah. Gerakan #MeToo mengekspos pelecehan sistematis, kekerasan, dan seksisme sehari-hari yang dialami perempuan dari semua lapisan masyarakat Islandia. Sebuah penelitian baru-baru ini, yang melibatkan 24.000 perempuan Islandia, menunjukkan bahwa satu dari empat perempuan telah mengalami pemerkosaan atau percobaan perkosaan. Dialog terbuka tentang kekerasan terhadap perempuan kemungkinan akan menyebabkan lebih banyak perempuan berbicara tentang pengalaman mereka. Kalau ini terjadi di tempat yang disebut-sebut sebagai "tempat yang paling setara gender", kita dapat bayangkan apa yang sedang terjadi di seluruh dunia.

Gerakan #MeToo mengangkat topik pelecehan seksual dan pengalaman banyak perempuan menjadi sorotan utama, dan banyak orang menuntut perubahan - tidak hanya di Islandia. Bagaimana gerakan ini bisa memiliki dampak positif jangka panjang?

Salah satu hal penting yang diajarkan #MeToo kepada kita semua adalah bahwa penindasan terhadap perempuan tumbuh subur dalam keheningan. Jika kita tidak berbicara, dan membiarkan orang tahu bahwa kita tidak mau lagi menoleransi perilaku tertentu, banyak hal tidak akan berubah. Jika kita tetap diam, perempuan akan terus menderita. Revolusi #MeToo telah menjadi pembuka mata yang luar biasa. Semoga kita akan melihat perubahan yang dibutuhkan.

Sekarang ada undang-undang kuota gender di Islandia untuk memastikan bahwa perempuan cukup terwakili di komisaris perusahaan, dan pemerintahan Anda juga menerapkan aturan kesetaraan dalam pembayaran gaji untuk memastikan bahwa pada tahun 2022, laki-laki dan perempuan di lembaga-lembaga publik dan perusahaan swasta dengan ukuran tertentu akan menerima gaji yang setara untuk pekerjaan yang sebanding. Mengapa perlu waktu lama untuk mencapai tujuan pembayaran yang setara itu?

Meskipun ada undang-undang kuota gender, laki-laki masih tetap mendominasi pada dewan komisaris dan lapisan tertinggi manajemen di perusahaan-perusahaan terbesar Islandia.

Juga masih ada kesenjangan gaji di Islandia, yang terpaut sekitar 4,5 persen- untuk pekerjaan yang setara. Instrumen terbaru kami untuk mengatasi kesenjangan gaji gender ini adalah standar upah yang sama. Ini mengharuskan perusahaan untuk membuktikan bahwa mereka membayar perempuan dan laki-laki secara setara. Jadi ini sudah mengarah pada perubahan struktur pembayaran kupah.

Island Frauen in historischen Trachten

Perempuan Islandia dengan pakaian tradisional

Melihat Eropa, jelas bahwa perempuan masih kurang terwakili dalam politik maupun bisnis. Apa yang dapat dilakukan perempuan untuk menggeser ketidakseimbangan itu?

Kita harus melihat ini dari perspektif laki-laki dan perempuan: Apa yang bisa kita lakukan sebagai masyarakat, apa yang bisa kita lakukan bersama? Mari tanya diri kita sendiri. Apa yang bisa dilakukan laki-laki dalam hal ini? Mereka bisa mulai dengan mengakui bahwa kita belum mencapai kesetaraan gender, dan mereka harus mengambil bagian dalam perubahan yang diperlukan untuk menghilangkan ketidaksetaraan itu. Jadi kita secara konstan perlu mengatasi kaitan antara representasi perempuan dan ketidaksetaraan perempuan di bidang lain.

Kemandirian ekonomi perempuan juga merupakan faktor kunci untuk memastikan representasi perempuan. Karena perempuan juga biasanya masih memikul sebagian besar tanggung jawab dalam pendidikan dan pemeliharaan anak, kebijakan keluarga sangat penting untuk partisipasi perempuan dalam bisnis dan politik.

Kanselir Jerman Angela Merkel sering digambarkan sebagai salah satu politisi paling berpengaruh di dunia. Apakah Anda pikir Kanselir Merkel telah mengubah pandangan terhadap politisi perempuan?

Saya pikir Kanselir Merkel adalah salah satu politisi paling berpengaruh di zaman kita dan dia akan diingat seperti itu. Meskipun model peran itu penting, saya yakin status perempuan sebaiknya ditingkatkan melalui gerakan. Saya tidak pikir bahwa satu perempuan yang menjabat posisi tertentu bisa membawa perubahan. Kita semua adalah bagian dari perubahan, dan saya harap kita terus bergerak ke arah itu.

Katrin Jakobsdottir telah menjadi perdana menteri Islandia sejak 2017. Wawancara dilakukan oleh Manuela Kasper-Claridge.

Budaya

Tidak Ada Militer, AL atau AU

Islandia tidak memiliki militer, angkatan udara maupun angkatan laut. Penjaga pantai yang bertanggung jawab atas keamanan dan penegakan hukum. Walau demikian, Islandia adalah anggota NATO dan berpartisipasi dalam inisiatif perdamaian.

Budaya

Peri

Sebagai besar warga Islandia percaya akan adanya peri. Dan peri-peri ini biasanya tinggal di daerah bebatuan, punya kekuatan magis, dan akan marah jika tempat tinggalnya dirusak. Ada beberapa kasus yang melaporkan buldoser tidak berfungsi saat mencoba bekerja di lokasi yang diduga adalah tempat bermukim para peri.

Budaya

Energi Vulkanik

Islandia dikenal dengan aktivitas gunung berapinya. Dan ini dimanfaatkan oleh negara tersebut. Sekitar 85 persen energi di Islandia berasal dari sumber terbarukan dan lebih dari setengahnya adalah energi panas bumi (geothermal).

Budaya

Golf Tengah Malam

Di bulan Juni dan Juli, ada hari-hari di Islandia dimana matahari bersinar 24 jam. Pada hari-hari tersebut, hal yang khas di Islandia adalah bermain golf saat tengah malam.

Budaya

Bayi Tidur Sendirian di Luar

Jangan kaget jika saat berkunjung ke Islandia, Anda melihat di depan kafe-kafe ada banyak bayi di dalam kereta bayi yang ditinggalkan sendirian. Ibu mereka kemungkinan sedang berkumpul di dalam kafe dan mengawasi bayinya lewat jendela. Ini biasa dilakukan di Islandia, agar bayi tidak terganggu suara bising dalam kafe. Negara ini juga sangat aman, sehingga orang tua tidak perlu khawatir.

Budaya

Jóhanna Sigurðardóttir

1 Februari 2009 ia menjadi perdana menteri perempuan pertama Islandia dan kepala pemerintah pertama di dunia yang secara terbuka menyatakan dirinya sebagai lesbian. Tahun 2010, Islandia meresmikan hukum kesetaraan pernikahan. Jóhanna dan pasangannya, Jonina Leosdóttir, menjadi salah satu pasangan gay Islandia pertama yang menikah secara resmi.

Budaya

Bola Tangan

Bukan sepak bola, melainkan bola tangan yang bisa dibilang adalah olahraga bangsa Islandia. Setiap orang di Islandia mengenal nama para pemain timnas. Pada Olimpiade 2008 di Beijing, timnas bola tangan pria Islandia memenangkan medali perak. Islandia adalah negara terkecil yang pernah meraih medali untuk olahraga beregu.

Budaya

Jantung Burung Mentah

Puffin adalah burung laut pelagis kecil dengan bulu hitam dan putih. Paruhnya berwarna unik. Wujud burung ini sangat lucu. Tapi di Islandia, daging burung puffin menjadi diolah menjadi masakan khas. Bahkan jantungnya disantap secara mentah-mentah dan dianggap sebagai makanan istimewa.

Budaya

Tidak Ada Nama Keluarga

Mayoritas warga Islandia memiliki nama belakang yang terdiri dari nama ayah atau ibu dengan tambahan -dottir (-anak perempuan) atau -son (-anak laki-laki). Misalnya, nama depan ayah 'Gunnar', maka nama belakang anaknya 'Gunnarson' atau 'Gunnardottir'. Di buku telepon urutan yang dicantumkan juga berdasarkan nama depan, bukan nama belakang.

Budaya

Coca Cola

Minuman soda ini memang digemari di seluruh dunia. Dan Islandia merupakan salah satu negara dengan tingkat konsumsi Coca Cola per kapita tertinggi di dunia.