Lebih Enak Zaman Soeharto?

Apa betul “lebih enak zaman Soeharto”? Berikut opini penulis Uly Siregar.

Romantika "enak zaman Soeharto” yang tak malu-malu didengungkan sungguh memuakkan dan membikin hati panas. Di akhir tahun 1980-an, saya mulai menyadari betapa sengsara hidup di bawah kekuasaan diktator; meskipun ia tampil murah senyum dan sungguh santun, walaupun matanya tak pernah terlihat melotot, dan tak pernah tampil dengan urat leher yang mengejang karena menjerit. Sang diktator yang selalu tampil kalem dengan suara menenangkan dan sosok mengayomi jelas bertangan besi ketika memasung hak politik rakyatnya. Dari hal paling dasar dalam negara yang mengaku menganut sistim demokrasi: pemilihan umum.

Penulis: Uly Siregar

Agenda politik lima tahunan di era Soeharto digelar dengan target memilih presiden dan wakilnya, juga memilih wakil rakyat melalui tiga partai: Golkar (Golongan Karya), PPP (Partai Persatuan Pembangunan), dan PDI (Partai Demokrasi Indonesia). Tapi dalam kenyataannya, rakyat hanyalah memilih partai. Wakil rakyat (DPR dan MPR) dipilih oleh Presiden Soeharto dengan usulan dari panitia yang juga ditunjuk oleh presiden. DPR dan MPR yang dipilih presiden ini yang bertugas menetapkan siapa yang bakal menjadi presiden untuk lima tahun ke depan. Pejabat di masa Orde Baru adalah pejabat tipikal ‘yes man' yang mengabdi pada Soeharto dengan tujuan utama melanggengkan jabatan sang diktator, bukan melayani rakyat. Dengan cara ini pula Soeharto menciptakan budaya korupsi yang mengakar begitu kuat ke dalam sendi-sendi bermasyarakat, demikian kuatnya hingga korupsi pun dianggap normal.

Mesin Uang Gurita Cendana

Gurita Harta

Suharto punya cara lihai mendulang harta haram. Ia mendirikan yayasan untuk berbinis dan mendeklarasikannya sebagai lembaga sosial agar terbebas dari pajak. Dengan cara itu ia mencaplok perusahaan-perusahaan mapan yang bergerak di bisnis strategis, seperti perbankan, konstruksi dan makanan. Menurut majalah Time, Suharto menguasai 3.6 juta hektar lahan, termasuk 40% wilayah Timor Leste

Mesin Uang Gurita Cendana

Yayasan Siluman

Tidak hanya menghindari pajak, yayasan milik keluarga Cendana juga mendulang rejeki lewat dana sumbangan paksaan. Cara-cara semacam itu tertuang dalam berbagai keputusan presiden, antara lain Keppres No. 92/1996 yang mewajibkan perusahaan atau perorangan menyetor duit sebesar 2% dari penghasilan tahunan. Dana yang didaulat untuk keluarga miskin itu disetor ke berbagai yayasan Suharto.

Mesin Uang Gurita Cendana

Bisnis Terselubung

Bekas Jaksa Agung Soedjono Atmonegoro pernah menganalisa laporan keuangan ke empat yayasan terbesar Suharto. "Yayasan ini dibentuk untuk kegiatan sosial," tuturnya. "Tapi Suharto menggunakannya untuk memindahkan uang ke anak dan kroninya." Soedjono menemukan, Yayasan Supersemar menggunakan 84% dananya untuk keperluan bisnis, semisal pinjaman lunak kepada perusahaan yang dimiliki anak dan kroninya

Mesin Uang Gurita Cendana

Lewat Kartel dan Monopoli

Cara lain yang gemar ditempuh Suharto untuk menggerakkan mesin uang Cendana adalah melalui monopoli. Teman dekatnya, The Kian Seng alias Bob Hasan, misalnya memimpin kartel kayu lewat Asosiasi Panel Kayu Indonesia (APKINDO). Pengusaha yang kemudian dijebloskan ke penjara itu sering disebut sebagai ATM hidup keluarga cendana.

Mesin Uang Gurita Cendana

Bisnis Tepung Paman Liem

Taipan lain yang juga menjadi roda uang Cendana adalah Sudomo Salim alias Liem Sioe Liong. Sejak tahun 1969 pengusaha kelahiran Cina itu sudah mengantongi monopoli bisnis tepung lewat PT. Bogasari. Dari situ ia membangun imperium bisnis makanan berupa Indofood. Pria yang biasa disapa "Paman Liem" ini juga menjadi mentor bisnis buat putra putri Suharto.

Mesin Uang Gurita Cendana

Uang Minyak

Bukan rahasia lagi jika Pertamina pada era Suharto menjelma menjadi dompet raksasa keluarga Cendana. Sejak awal sang diktatur sudah menempatkan orang kepercayaannya, Ibnu Sutowo, buat memimpin perusahaan pelat merah tersebut. Sutowo kemudian memberikan kesaksian kepada majalah Time, tahun 1976 ia dipaksa menjual minyak ke Jepang dan menilap 0,10 Dollar AS untuk setiap barrel minyak yang diekspor.

Mesin Uang Gurita Cendana

Pewaris Tahta Cendana

Siti Hardiyanti Rukmana alias Tutut sejak awal sudah diusung sebagai pewaris tahta Cendana. Putri tertua Suharto ini tidak cuma menguasai puluhan ribu hektar lahan sawit, stasiun televisi TPI dan 14% saham di Bank Central Asia, tetapi juga memanen harta tak terhingga lewat jalan tol. Hingga 1998 kekayaannya ditaksir mencapai 4,5 triliun Rupiah.

Mesin Uang Gurita Cendana

Merajalela Lewat Bulog

Dari semua putera Suharto, Bambang adalah satu-satunya yang paling banyak berurusan dengan Liem Sioe Liong. Setelah mendirikan Bimantara Grup, Bambang terjun ke bisnis impor pangan lewat Badan Urusan Logistik yang saat itu didominasi Liem. Menurut catatan Tempo, selama 18 tahun kroni Suharto mengimpor bahan pangan lewat Bulog senilai 5 miliar Dollar AS.

Mesin Uang Gurita Cendana

Duit Cengkeh untuk Tommy

Melalui monopoli Hutomo Mandala Putra meraup kekayaan hingga 5 triliun Rupiah. Tahun 1996 ia mendapat status pelopor mobil nasional dan berhak mengimpor barang mewah dan suku cadang tanpa dikenai pajak. Selain itu Tommy juga menguasai Badan Penyangga dan Pemasaran Cengkeh yang memonopoli penjualan dari petani ke produsen rokok. BPPC ditengarai banyak membuat petani cengkeh bangkrut.

Mesin Uang Gurita Cendana

Akhir Pahit Diktatur Tamak

Secara lihai Suharto membajak pertumbuhan ekonomi untuk kepentingan keluarga. Menurut Bank Dunia, antara 1988 hingga 1996, Indonesia menerima investasi asing senilai USD130 miliar. Tapi struktur perekonomian yang dibuat untuk memperkaya kroni Cendana justru menyeret Indonesia dalam krisis ekonomi dan mengakhiri kekuasaan sang jendral. (rzn/yf: economist, times, bloomberg, bbc, kompas, tempo)

Merambah ke politik, budaya, dan lain sebagainya...

Menurut saya pribadi, praktik politik ini salah satu sisi paling buruk dari rezim Soeharto. Pada masa itu pegawai negeri sipil wajib mencoblos Golkar. Kalau ada yang berani melanggar susah dipastikan kariernya bisa selamat. Kalau mau jujur, entah apa gunanya pemilu karena toh hasilnya selalu sama: Golkar meraih suara terbanyak, diikuti oleh PPP, lantas PDI di tempat terakhir. Dengan hasil yang tak perlu prediksi analis politik ataupun lembaga survei, pemilu tak ada gregetnya. Peristiwa politik lima tahunan itu hanya formalitas dan basa-basi. Tak seperti sekarang setiap orang terlibat dengan semangat, saling menggadang-gadang pihak yang menjadi pilihan, dan menyerang mereka yang mencoba menjatuhkan. Dinamika yang sepertinya rentan chaos ini sesungguhnya memberi rakyat kebebasan menjatuhkan pilihan sesuai selera politik mereka. Intimidasi dan iming-iming jelas masih ada, tapi tak lagi absolut milik penguasa. Penguasa kini justru harus pandai-pandai mengambil hati rakyat, sesuatu yang tak lazim di masa lalu.

Selain soal hak politik yang dirampas, satu lagi yang dihilangkan di masa Orde Baru adalah kebebasan berpikir kritis. Saya ingat persis saat kuliah harus sembunyi-sembunyi membaca dan menyebarkan buku karya Pramoedya Ananta Toer, Nyanyi Sunyi Seorang Bisu. Buku yang memuat kumpulan tulisan non fiksi tentang hidup Pram di pengasingan Pulau Buru itu dipercaya oleh penguasa bisa membahayakan stabilitas negara, memberi ruang bagi tumbuhnya komunisme. Agar lebih aman, semua buku karya Pram pun dilarang beredar, termasuk novel tetralogi legendaris Bumi Manusia, Anak Semua Bangsa, Jejak Langkah, dan Rumah Kaca.

Yang mengerikan, kebebasan berpikir kritis dipasung secara sistematis di segala aspek kehidupan berbangsa. Kampus yang seharusnya menjunjung tinggi kebebasan berpikir disusupi intel yang mengawal mahasiswa agar tak kelewat kritis, apalagi kritis terhadap pemerintah. Kebijakan Normalisasi Kehidupan Kampus/Badan Koordinasi Kampus (NKK/BKK) membuat mahasiswa menjauh dari politik bahkan cenderung takut. Tak banyak mahasiswa yang mau ambil risiko berhadapan dengan penguasa yang memata-matai pergerakan mahasiswa. Menjadi aktivis di zaman Orba mengandung risiko, termasuk risiko diculik dan dilenyapkan.

Misteri Di Balik Supersemar

Sejarah di Surat Palsu

Saat ini arsip negara menyimpan tiga versi Surat Perintah Sebelas Maret. Salah satunya berasal dari Sekretariat Negara, yang lain dari Pusat Penerangan TNI Angkatan Darat dan terakhir cuma berupa salinan tanpa kop surat kenegaraan. Ketiga surat tersebut dinyatakan palsu oleh sejarahawan. Hingga kini tidak jelas di mana keberadaan salinan asli Supersemar.

Misteri Di Balik Supersemar

Tiga Diutus Suharto

Misteri juga menggelayuti penandatanganan Supersemar. Awalnya Sukarno dilarikan ke Bogor setelah sidang kabinet 11 Maret 1966 di Jakarta dikepung oleh "pasukan liar" yang kemudian diketahui adalah pasukan Kostrad. Di Bogor Sukarno disantroni tiga jendral utusan Suharto. Sejarah lalu mencatat buram apa yang terjadi di Istana. Yang jelas pulang ke Jakarta ketiga jendral telah mengantongi Supersemar

Misteri Di Balik Supersemar

Sebuah Pistol dan Amuk Massa

Tidak jelas bagaimana Sukarno mau menandatangani surat yang praktis melucuti kekuasaannya itu. Kesaksian pengawal presiden, Sukardjo Wilardjito, menyebut Sukarno ditodong pistol oleh seorang jendral utusan Suharto. Catatan lain menyebut Sukarno terpaksa membubuhkan tandatangannya karena saat itu istana Bogor telah dikepung tank-tank TNI dan ribuan massa yang berunjuk rasa.

Misteri Di Balik Supersemar

Serah Kuasa Jendral Bintang Lima

Supersemar diyakini tidak menyebut secara eksplisit penyerahan kekuasaan kepada Suharto seperti yang dipropagandakan oleh TNI. Dalam pidato Sukarno pada 17 Agustus 1966 ia mengecam pihak yang telah menghianati perintahnya. "Jangan jegal perintah saya. Jangan saya dikentuti!" pekiknya saat itu. Sukarno kembali menekankan Supersemar bukan "transfer of authority, melainkan sekedar surat perintah"

Misteri Di Balik Supersemar

Surat Istana Berkop Militer

Sejumlah orang mengaku mengetik Supersemar, antara lain Letkol (Purn) Ali Ebram, seorang perwira Cakrabirawa. Menurutnya ia mengetik naskah Supersemar dengan didampingi langsung oleh Sukarno. Namun sejahrawan Irlandia, Benedict Anderson mencatat kesaksian perwira lain bahwa Supersemar ditulis di atas kertas berkop Markas Besar Angkatan Darat. Artinya naskah Supersemar tidak disusun oleh Sukarno

Misteri Di Balik Supersemar

Gerak Cepat Suharto

Hanya 24 jam setelah terbitnya surat sakti itu Suharto membubarkan PKI, menangkapi anggota kabinet dan orang-orang tedekat Sukarno. Menurut adik Suharto, Probosutedjo, surat itu tidak secara eksplisit memerintahkan pembubaran PKI. Sebab itu pula Sukarno menerbitkan surat perintah 13 Maret buat menganulir Supersemar. Serupa Supersemar, naskah asli surat perintah itu hingga kini lenyap tanpa bekas

Misteri Di Balik Supersemar

Terbenamnya Sang Putra Fajar

Setelah kekuasaannya dilucuti, Sukarno diasingkan dari kancah politik di Jakarta. Ia dilarang membaca koran atau mendengar radio. Kunjungan keluarga dan layanan kesehatan dibatasi. Sementara itu Suharto mulai membangun kekuasaan dengan membentuk kabinet dan membujuk parlemen untuk mengesahkan Supersemar dalam TAP MPRS No. IX/MPRS/1966.

Misteri Di Balik Supersemar

Membisu Hingga ke Alam Baka

Supersemar pada akhirnya digunakan oleh Suharto untuk melahirkan rejim orde baru. Hingga kematiannya sang diktatur tidak berniat membuka tabir sejarah gelap tersebut, begitu pula dengan orang-orang terdekatnya. Berbagai upaya yang dilakukan Arsip Nasional untuk menemukan naskah asli Supersemar terbentur sikap diam pejabat orba. Saat ini semua saksi kunci Supersemar telah meninggal dunia.

Bagaimana dengan media?

Pers pada masa Presiden Soeharto pun mengalami persoalannya sendiri. Kontrol yang ketat membuat pers cenderung menjadi corong pemerintah. Tak hanya berlaku bagi TVRI dan RRI yang jelas-jelas kepanjangan tangan pemerintah, tapi pada media massa secara keseluruhan. Semua penerbitan media massa berada dalam pengawasan Departemen Penerangan. Pada masa itu pers Indonesia pun diberi sebutan Pers Pancasila, pers yang dituntut menerapkan kebijakan "bebas dan bertanggung jawab”. Bukan hal buruk sebenarnya, bila saja "tanggung jawab” yang dimaksud mengacu pada kredibilitas dan akurasi, bukan dalam konteks "sesuai keinginan penguasa”. 

Suharto - Jalan Darah Menuju Istana

Prajurit Tak Bertuan

Suharto banyak berurusan dengan pemberontakan Darul Islam selama meniti karir militernya. Pasca kemerdekaan ia juga aktif memberantas kelompok kiri di antara pasukannya. Tahun 1959, ia nyaris dipecat oleh Jendral Nasution dan diseret ke mahkamah militer oleh Kolonel Ahmad Yani karena meminta uang kepada perusahaan-perusahaan di Jawa Tengah. Namun karirnya diselamatkan oleh Jendral Gatot Subroto.

Suharto - Jalan Darah Menuju Istana

Dua Musuh di Bawah Bayang Soekarno

Seperti banyak prajurit yang lain, Suharto mencurigai kedekatan Soekarno dan pimpinan Partai Komunis Indonesia (dalam gambar D.N. Aidit). Terutama sejak pemberontakan komunis di Madiun 1948, eksistensi PKI sangat bergantung pada dukungan Soekarno. Tanpanya PKI akan lumat oleh tentara. Permusuhan ABRI dan PKI tidak cuma beraroma politis, melainkan juga dipenuhi unsur kebencian.

Suharto - Jalan Darah Menuju Istana

Bibit Perpecahan

Suharto sibuk membenahi karir ketika permusuhan ABRI dan PKI mulai memanas. Buat mencegah PKI memenangkan pemilu dan menguasai pemerintahan, ABRI yang saat itu dipimpin duet Ahmad Yani dan A.H. Nasution mengajukan mosi menjadikan Soekarno sebagai presiden seumur hidup. Saat itu, konstelasi politik sudah mulai bergeser: Soekarno tidak lagi melihat ABRI sebagai sekutu utamanya, melainkan PKI.

China Flash-Galerie 60 Jahre Volksrepublik 1951 Landreform

Suharto - Jalan Darah Menuju Istana

Berkaca Pada Tiongkok

Meniru gerakan kaum komunis di Tiongkok, PKI berupaya memperluas kuasa dengan niat mempersenjatai petani dan praktik land reform. Soekarno menyetujui yang kedua dengan mengesahkan UU Pokok Agraria 1960. Tiga tahun kemudian, PKI melakukan aksi sepihak dengan merebut tanah milik para Kyai di Jawa dan membagikannya pada petani miskin. Langkah itu menciptakan musuh baru buat PKI, yakni kelompok Islam.

Suharto - Jalan Darah Menuju Istana

Sikap Diam Suharto

Enam jam sebelum peristiwa G30S, Kolonel Abdul Latief mendatangi Soeharto buat mengabarkan perihal rencana Cakrabirawa menculik tujuh Jendral. Latief saat itu mengira, Suharto adalah loyalis Soekarno dan akan memberikan dukungan. Kesaksian Latief menyebut, Suharto cuma berdiam diri. Setelah peristiwa penculikan jendral, Suharto yang menjabat Panglima Kostrad lalu mengambil alih komando ABRI.

Suharto - Jalan Darah Menuju Istana

Kehancuran PKI, Kebangkitan Suharto

Pada 30 September, pasukan pengamanan Presiden, Cakrabirawa, mengeksekusi tujuh dari 11 pimpinan ABRI yang diduga kuat ingin mengkudeta Soekarno. Suharto lalu memerintahkan pembubaran PKI dan penangkapan orang-orang yang terlibat. Letnan Kolonel Untung, komandan Cakrabirawa yang sebenarnya kenalan dekat Suharto dan ikut dalam operasi pembebasan Irian Barat, ditangkap, diadili dan dieksekusi.

Suharto - Jalan Darah Menuju Istana

Demo dan Propaganda

Pergerakan Suharto setelah G30S semata-mata diniatkan demi melucuti kekuasaan Soekarno. Ia antara lain mengirimkan prajurit RPKAD buat menguasai Jakarta, termasuk Istana Negara. Panglima Kostrad itu juga lihai menunggangi sikap antipati mahasiswa terhadap Sukarno yang dimabuk kuasa. Saat Soekarno bimbang ihwal keterlibatan PKI dalam G30S, mahasiswa turun ke jalan menuntutnya mundur dari jabatan.

Suharto - Jalan Darah Menuju Istana

Malam Pogrom, Tahun Kebiadaban

Di tengah aksi demonstrasi mahasiswa di Jakarta, ABRI memobilisasi kekuatan buat memusnahkan pendukung PKI di Jawa dan Bali. Dengan memanfaatkan kebencian kaum santri dan kelompok nasionalis, tentara mengorganisir pembunuhan massal. Jumlah korban hingga kini tidak jelas. Pakar sejarah menyebut antara 500.000 hingga tiga juta orang tewas. Tidak semuanya simpatisan PKI.

Suharto - Jalan Darah Menuju Istana

Eksekusi Disusul Eksodus

Selain menangkap dan mengeksekusi, massa dikerahkan menghancurkan toko-toko, kantor dan rumah milik mereka yang diduga pendukung komunis. Sebagian yang mampu, memilih untuk mengungsi ke luar negeri. Termasuk di antaranya Sobron, adik kandung pimpinan PKI D.N. Aidit yang hijrah ke Tiongkok dan lalu ke Perancis dan bermukim di sana hingga wafat tahun 2007.

Suharto - Jalan Darah Menuju Istana

Kelahiran Orde Baru

Setelah peristiwa G30S, Suharto yang notabene telah menjadi orang nomor satu di kalangan militer, membiarkan Soekarno berada di jabatannya, sembari menata peralihan kekuasaan. Selama 18 bulan, Suharto menyingkirkan semua loyalis Soekarno dari tubuh ABRI, menggandeng parlemen, mahasiswa dan kekuatan Islam, serta mengakhiri konfrontasi Malaysia. Kekuasaan Soekarno berakhir resmi di tangan MPRS.

Jadi kalau ada pihak yang ngoceh "lebih enak zaman Soeharto, ah” mungkin mereka memang perlu terus-menerus diingatkan. Kebebasan di berbagai aspek yang kita raih melalui reformasi 1998 ini wajib kita jaga baik-baik. Jangan lagi mau menjadi rakyat yang takut pada penguasa, yang gerak-geriknya dikontrol pemerintah. Jangan juga jadi cengeng dengan gampang mengeluh bahwa kita kini memasuki zaman kebebasan yang kebablasan. Jangan hanya karena sebagian dari kita gampang percaya hoax lantas ingin kembali ke masa informasi penuh kontrol ala Orba. Hanya karena lelah berseteru setiap pemilu langsung kangen dengan masa-masa pemilu ‘damai' tanpa ‘huru-hara' seperti saat Presiden Soeharto berkuasa, saat rakyat hidup dalam ilusi rasa tentram yang palsu. Percayalah, mengedukasi rakyat terus-menerus agar lebih cerdas menggunakan hak politik mereka jauh lebih menjanjikan daripada membiarkan kontrol absolut jatuh ke tangan penguasa.

Penulis:

Uly Siregar (ap/hp)  bekerja sebagai wartawan media cetak dan televisi sebelum pindah ke Arizona, Amerika Serikat. Sampai sekarang ia masih aktif menulis, dan tulisan-tulisannya dipublikasikan di berbagai media massa Indonesia.


@sheknowshoney

*Setiap tulisan yang dimuat dalam #DWNesia menjadi tanggung jawab penulis.

Koruptor Paling Tamak Dalam Sejarah

#1. Soeharto, Indonesia

Selama 32 tahun berkuasa di Indonesia, Suharto dan keluarganya diyakini menilap uang negara antara 15 hingga 35 miliar US Dollar atau sekitar 463 trilyun Rupiah. Jendral bintang lima ini lihai menyembunyikan kekayaannya lewat berbagai yayasan atau rekening rahasia di luar negeri. Hingga kini kekayaan Suharto masih tersimpan rapih oleh keluarga Cendana

Koruptor Paling Tamak Dalam Sejarah

#2. Ferdinand Marcos, Filipina

Ferdinand Marcos banyak menilap uang negara selama 21 tahun kekuasaanya di Filipina. Menurut Transparency International, ia mengantongi setidaknya 10 milyar US Dollar. Terutama isterinya, Imelda, banyak menikmati uang haram tersebut dengan mengoleksi lebih dari 3000 pasang sepatu. Imelda kini kembali aktif berpolitik dan ditaksir memiliki kekayaan sebesar 22 juta USD

Koruptor Paling Tamak Dalam Sejarah

#3. Mobutu Sese Seko, Zaire

Serupa Suharto, Mobutu Sese Seko berkuasa di Zaire selama 32 tahun. Sang raja lihai memainkan isu invasi negara komunis Angola untuk mengamankan dukungan barat. Ketika lengser, Mobutu Sese Seko menilap hampir separuh dana bantuan IMF sebesar 12 milyar US Dollar untuk Zaire dan meninggalkan negaranya dalam jerat utang.

Koruptor Paling Tamak Dalam Sejarah

#4. Sani Abacha, Nigeria

Cuma butuh waktu lima tahun buat Sani Abacha untuk mengosongkan kas Nigeria. Antara 1993 hingga kematiannya tahun 1998, sang presiden meraup duit haram sebesar 5 milyar US Dollar atau sekitar 66 trilyun Rupiah. Sesaat setelah meninggal, isterinya lari ke luar negeri dengan membawa 38 koper berisi uang. Polisi kemudian menemukan perhiasan senilai jutaan dollar ketika menggeledah kediaman pribadinya

Koruptor Paling Tamak Dalam Sejarah

#5. Slobodan Milosevic, Serbia

Slobodan Milosevic yang berkuasa di Serbia antara 1989-1997 dan kemudian Yugoslavia hingga 2000 tidak cuma dikenal berkat serangkaian pelanggaran HAM berat yang didakwakan kepadanya, melainkan juga kasus korupsi. Selama berkuasa Milosevic diyakini menilap uang negara sebesar 1 milyar US Dollar atau sekitar 13 trilyun Rupiah.

Koruptor Paling Tamak Dalam Sejarah

#6. Jean-Claude Duvalier, Haiti

Selama 15 tahun kekuasaannya di Haiti, Jean-Claude Duvalier tidak cuma bertindak brutal terhadap oposisi, tetapi juga rajin mengalihkan uang negara ke rekening pribadinya di Swiss. Saat kembali dari pengasingan 2011 silam, Duvalier didakwa korupsi senilai 800 juta US Dollar.

Koruptor Paling Tamak Dalam Sejarah

#7. Alberto Fujimori, Peru

Alberto Fujimori berkuasa selama 10 tahun di Peru. Buat pendukungya, ia menyelamatkan Peru dari terorisme kelompok kiri dan kehancuran ekonomi. Tapi Fujimori punya sederet catatan gelap, antara lain menerima uang suap dan berbagai tindak korupsi lain. Menurut Transparency International ia mengantongi uang haram sebesar 600 juta US Dollar atau sekitar 8 trilyun Rupiah.

Konten terkait

Ikuti kami