Majalah Time Nobatkan Gerakan #MeToo Sebagai Tokoh Tahun Ini

Majalah Time telah menobatkan para perempuan dibelakang gerakan #MeToo sebagai Tokoh Tahun ini. Time menjuluki mereka sebagai "Pemecah Kesunyian".

#MeToo, gerakan anti-pelecehan tersebut diklaim telah berhasil membuat jutaan orang mengungkapkan kekerasan dan pelecehan yang pernah mereka alami. 

Pengumuman penobatan #MeToo sebagai Tokoh Tahun ini tersebut disiarkan di salah satu acara NBC, saluran televisi Amerika, pada Rabu (06/12/17) pagi. "Ini adalah pergerakan sosial yang tercepat yang kami lihat dalam dekade ini. Hal ini dimulai dengan tindakan berani yang dilakukan oleh ratusan wanita dan juga beberapa pria yang mengungkapkan pelecehan dan kekerasan seksual yang pernah mereka alami," kata Pemimpin Redaksi Time.

Pergerakan sosial tersebut dimulai secara spontan di bulan Oktober lalu saat aktris yang juga aktivis perempuan, Alyssa Milano, mengikuti sebuah saran dari seorang teman di Facebook untuk mencuit: 'Bila anda pernah mengalami pelecehan dan kekerasan seksual, tulislah `me too´ sebagai balasan atas tweet ini.'

Darurat Pelecehan Seksual?

Menurut data Komisi Nasional Perempuan, tahun lalu Indonesia mencatat lebih dari 6000 kasus kekerasan seksual. Sebagian di antaranya terjadi di rumah tangga. Sementara sisanya di komunitas-komunitas sosial. Tapi provinsi mana yang paling rawan tindak kekerasan seksual?

#1. Aceh

Yayasan Kita dan Buah Hati mendaulat Aceh sebagai provinsi dengan tingkat kasus pelecehan seksual tertinggi di Indonesia. Korban tidak cuma perempuan. Menurut data Badan Pemberdayaan Perempuan dan Anak-anak, daerah Syariat Islam itu tahun 2015 mencatat 147 kasus pelecehan seksual terhadap anak-anak di awah umur.

#2. Jawa Timur

Lembaga Bantuan Hukum Surabaya mencatat sepanjang tahun 2015 terdapat 116 kasus kekerasan seksual terhadap perempuan dan anak-anak di Jawa Timur. Angka tersebut sudah banyak menurun dari tahun sebelumnya yang sebesar 183 kasus kekerasan.

#3. Jawa Barat

Setiap bulan 17 perempuan di Jawa Barat mengalami pelecehan seksual. Catatan muram tersebut berasal dari Data Kekerasan Seksual yang dipublikasikan Komisi Nasional untuk Perempuan. Menurut Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak, kabupaten Bandung dan Bandung Barat menjadi daerah yang mencatat kasus kekerasan seksual tertinggi.

#4. DKI Jakarta

Menurut data kepolisian, sepanjang 2014 Jakarta mencatat 63 kasus pemerkosaan terhadap perempuan. Sementara kasus pelecehan seksual yang melibatkan bocah di bawah umur tercatat hampir mendekati angka 300 kasus.

#5. Sumatera Selatan

Tahun 2014 Sumatera Selatan mencatat 111 kasus pemerkosaan dan pelecehaan seksual terhadap perempuan. Jumlahnya tidak banyak berubah di tahun 2015.

Responnya sangat mengejutkan. Dalam waktu 48 jam hashtag tersebut sudah dicuitkan hampir satu juta kali oleh netizen. Gerakan #MeToo sendiri telah dipopulerkan di Twitter satu dekade lalu oleh aktivis perempuan Tarana Burke untuk meningkatkan kesadaran akan kekerasan seksual. 

Dalam sampul majalah Time tersebut juga terpampang aktris Taylor Swift, yang memenangkan pengadilan atas kasus pelecehan seksual yang dilakukan oleh seorang DJ (disc jockey). Ashley Judd juga menghiasi sampul Time karena ia yang pertama kali membuka suara atas kasus pelecehan seksual yang dilakukan oleh sutradara Amerika, Harvey Weinstein.

Gerakan #MeToo sendiri mengalahkan Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping, yang menempati urutan kedua dan ketiga dalam Tokoh Tahun ini yang dirilis Time. 

Sosial

Bogota, Kolombia

Dalam hasil survei, Bogota menempati urutan pertama sebagai kota dengan sistem transportasi umum paling berbahaya buat perempuan. Bogota berpenduduk 9,6 juta jiwa dengan sistem kereta api dan bus yang buruk. Kejahatan seperti pencurian, penjambretan hingga pelecehan seksual menjadi ancaman buat perempuan di kota itu jika bepergian malam hari.

Sosial

Mexico City, Meksiko

Mexico City merupakan ibukota terbesar ke-tiga di dunia dengan jumlah penduduk 21 juta jiwa. Menurut survei, perempuan yang menggunakan transportasi umum di kota itu terancam menghadapi risiko pelecehan seksual baik secara verbal atau fisik . Enam dari 10 perempuan di Mexico City mengatakan, mereka telah diraba-raba atau mengalami beberapa jenis pelecehan fisik dalam transportasi umum.

Sosial

Lima, Peru

Ibu kota Lima memiliki populasi penduduk 6,2 juta jiwa. Spertiga penduduknya hidup di perkampungan-perkampungan kumuh di bawah garis kemiskinan. Imbasnya, tak aman buat perempuan bepergian dengan transportasi umum di kota ini karena ancaman penodongan, penjambretan hingga pelecehan seksual.

Sosial

New Delhi, India

Buat perempuan jangan bepergian seorang diri saat berkunjung ke kota ini. New Delhi tercatat menduduki peringkat dua sebagai ibu kota dengan populasi penduduk terbanyak di dunia dengan jumlah 25 juta jiwa. Pemerkosaan ramai-ramai dan pembunuhan terhadap gadis 23 tahun di bus pada Desember 2012 lalu, secara langsung menunjukkan betapa tak aman transportasi di kota itu buat perempuan.

Sosial

Jakarta, Indonesia

Jakarta memiliki sistem transportasi yang buruk. Bus Transjakarta hingga kereta api sampai memisahkan ruangan bagi penumpang laki-laki dan perempuan karena tingkat pelecehan seksual di dalam transportasi umum di kota ini sudah cukup meresahkan. Angka Kasus pencopetan di dalam minibus, seperti Kopaja dan Metromini pada jam-jam sibuk juga sangat tinggi.

Sosial

Buenos Aires, Argentina

Keselamatan dan keamanan penumpang perempuan di kota ini juga terancam. Buenos Aires dikenal sebagai "Parisnya Amerika Selatan" karena keanggunannya. Sayang, orang-orang miskin menumpuk di kota ini. Imbasnya, pencopetan marak terjadi, apalagi di kendaraan umum.

Sosial

Kuala Lumpur, Malaysia

Keamanan menggunakan moda transportasi umum ditentukan oleh dua hal, yakni amankah bepergian pada malam hari dan bagaimana tingkat risiko perempuan terhadap pelecehan seksual. Melalui hasil survei, Malaysia rupanya termasuk dalam kategori negara tidak aman bagi perempuan bepergian dengan transportasi umum.

Sosial

Bangkok, Thailand

Bangkok adalah salah satu negara tujuan wisata di Asia Tenggara dan cukup berkembang pesat secara ekonomi. Namun pada saat yang sama masih mempunyai masalah dalam sektor infrastruktur, termasuk sistem transportasinya sehingga kurang aman bagi perempuan untuk menaiki transportasi umum di sana. Ancaman yang acap muncul diantaranya adalah pelecehan seksual dan pencopetan.

yp/yf  (Dailymail, Guardian)