Reporter Lintas Batas: Kebebasan Pers Global Terancam

Wartawan di seluruh dunia menghadapi peningkatan sikap permusuhan. Itu menurut Indeks Kebebasan Pers Dunia terbaru yang dirilis oleh organisasi Reporter Lintas Batas.

Untuk pertama kalinya dalam tiga tahun terakhir, Korea Utara tidak berada di posisi buncit dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia yang diterbitkan Reporters Without Borders atau Reporter Lintas Batas, Kamis (18/04). Turkmenistan yang merebut posisi terbawah di tahun 2019.

Norwegia tetap berada di peringkat teratas dunia, diikuti oleh Finlandia dan Swedia.

Belanda terlempar dari posisi tiga, dan menurut pendapat Sylvie Ahrens-Urbanek dari Reporters Without Borders cabang Jerman, penurunan peringkat ini adalah bukti bahwa ada masalah pers juga terjadi di negara-negara yang sering disebut-sebut sebagai negara demokrasi yang patut dicontoh.

"Ada beberapa kasus dimana wartawan membutuhkan perlindungan polisi karena melaporkan kejahatan terorganisir," kata Ahrens-Urbanek. Ia menekankan pentingnya membalikkan tren negatif ini di negara-negara yang biasanya memiliki kebebasan pers yang kuat.

Politik | 22.02.2019

Di kawasan Asia Tenggara, Malaysia berada di peringkat teratas, posisi 123 di dunia. Indonesia menempati peringkat 124, Filipina 134, Thailand 136, Myanmar 138, Kamboja 143, Singapura 151, Brunei 152, Laos 171, dan Vietnam 176.

Baca juga:Kekerasan Terhadap Jurnalis Meningkat Dipicu Kebencian Pemimpin Politik 

'Iklim ketakutan'

"Pada dasarnya, iklim di mana para jurnalis bekerja memburuk di seluruh dunia," kata Ahrens-Urbanek. Menurutnya profesi itu sekarang mengalami "iklim ketakutan."

Apa yang menurut Ahrens-Urbanek sangat mengejutkan adalah meningkatnya retorika kebencian yang ditujukan kepada para jurnalis di Eropa dan Amerika Serikat, meskipun kenaikan itu merupakan fenomena yang terlihat di seluruh dunia.

Peringkat Kebebasan Pers Negara Muslim

Kekuasaan Musuh Kebebasan

Kekhawatiran bahwa gerakan radikal Islam membatasi kebebasan pers hampir sulit dibuktikan. Kebanyakan penindasan yang terjadi terhadap awak media di negara-negara berpenduduk mayoritas muslim dilakukan oleh pemerintah, bukan ormas atau masyarakat, kecuali di kawasan konflik seperti Irak, Suriah atau Libya. Berikut peringkat kebebasan pers sejumlah negara muslim terbesar.

Peringkat Kebebasan Pers Negara Muslim

#120 Afghanistan

Wartawan di Afghanistan memiliki banyak musuh, selain Taliban yang gemar membidik awak media sebagai sasaran serangan, pemerintah daerah dan aparat keamanan juga sering dilaporkan menggunakan tindak kekerasan terhadap jurnalis, tulis RSF. Namun begitu posisi Afghanistan tetap lebih baik ketimbang banyak negara berpenduduk mayoritas muslim lain.

Peringkat Kebebasan Pers Negara Muslim

#124 Indonesia

Intimidasi dan tindak kekerasan terhadap wartawan dilaporkan terjadi selama masa kampanye Pilkada DKI Jakarta. Terutama kelompok radikal seperti FPI dan GNPF-MUI tercatat terlibat dalam aksi pemukulan atau penangkapan terhadap awak media. Namun begitu kaum radikal bukan dianggap ancaman terbesar kebebasan pers di Indonesia, melainkan militer dan polisi yang aktif mengawasi pemberitaan di Papua.

Peringkat Kebebasan Pers Negara Muslim

#139 Pakistan

Wartawan di Pakistan termasuk yang paling bebas di Asia, tapi kerap menjadi sasaran serangan kelompok radikal, organisasi Islam dan dinas intelijen, tulis Reporters sans frontières. Sejak 1990 sudah sebanyak 2,297 awak media yang tewas. April silam, Mashal Khan, seorang wartawan mahasiswa tewas dianiaya rekan sekampus lantaran dianggap menistakan agama.

Peringkat Kebebasan Pers Negara Muslim

#144 Malaysia

Undang-undang Percetakan dan Penerbitan Malaysia memaksa media mengajukan perpanjangan izin terbit setiap tahun kepada pemerintah. Regulasi tersebut digunakan oleh pemerintahan Najib Razak untuk membungkam media yang kritis terhadap pemerintah dan aktif melaporkan kasus dugaan korupsi yang menjerat dirinya. Selain itu UU Anti Penghasutan juga dianggap ancaman karena sering disalahgunakan.

Peringkat Kebebasan Pers Negara Muslim

#155 Turki

Perang melawan media independen yang dilancarkan Presiden Recep Tayyip Erdogan pasca kudeta yang gagal 2016 silam menempatkan 231 wartawan di balik jeruji besi. Sejak itu sebanyak 16 stasiun televisi, 23 stasiun radio, 45 koran, 15 majalah dan 29 penerbit dipaksa tutup.

Peringkat Kebebasan Pers Negara Muslim

#161 Mesir

Enam tahun setelah Revolusi Januari, situasi kebebasan pers di Mesir memasuki masa-masa paling gelap. Setidaknya sepuluh jurnalis terbunuh sejak 2011 tanpa penyelidikan profesional oleh kepolisian. Saat ini paling sedikit 26 wartawan dan awak media ditahan di penjara. Jendral Sisi terutama memburu wartawan yang dicurigai mendukung atau bersimpati terhadap kelompok Ikhwanul Muslimin.

Peringkat Kebebasan Pers Negara Muslim

#165 Iran

Adalah hal ironis bahwa kebebasan pers menjadi salah satu tuntutan revolusi yang menanggalkan kekuasaan Shah Iran pada 1979. Namun janji itu hingga kini tidak ditepati. Iran masih menjadi kuburan dan penjara terbesar bagi awak media, tulis Reporters Sans Frontières. Saat ini tercatat 29 wartawan dipenjara dan belasan media independen diberangus oleh pemerintah.

Peringkat Kebebasan Pers Negara Muslim

#168 Arab Saudi

Berada di peringkat 168 dari 180 negara, Arab Saudi nyaris tidak mengenal pers bebas. Internet adalah satu-satunya ranah media yang masih menikmati sejumput kebebasan. Namun ancaman pidana tetap mengintai blogger yang nekat menyuarakan kritiknya, seperti kasus yang menimpa Raif Badawi. Ia dihukum 10 tahun penjara dan 10.000 pecutan lantaran dianggap melecehkan Islam. (rzn/yf - sumber: RSF)

Dan berkali-kali, itu tidak berhenti pada kata-kata. Bahkan di Jerman, tahun lalu saja Reporters Without Borders mencatat 22 serangan fisik terhadap jurnalis.

"Kami masih ingat demonstrasi di Chemnitz, misalnya, di mana jurnalis tidak hanya diserang secara verbal dalam skala besar, tetapi juga secara fisik, seperti dengan kamera mereka yang jatuh dari tangan mereka, misalnya," kata Ahrens-Urbanek.

Jerman: Naik karena negara lain memburuk

Fakta bahwa Jerman naik dua posisi ke 13, meskipun meningkatnya permusuhan terhadap jurnalis, terutama disebabkan oleh memburuknya kondisi di negara lain.

Austria, misalnya, turun lima peringkat ke posisi 16. Tahun lalu, partai populis sayap kanan Austria FPÖ, yang terus-menerus memusuhi pers, memasuki pemerintahan koalisi negara itu. Pada bulan September, Kementerian Dalam Negeri Austria, yang dipimpin oleh Herbert Kickl, mengeluarkan arahan bahwa komunikasi dengan media yang kritis terhadap pemerintahan harus dibatasi seminimal mungkin.

Di Hongaria, yang turun 14 tempat menjadi 87, situasinya serupa; Bulgaria adalah satu-satunya negara Uni Eropa yang peringkatnya lebih rendah, yakni tetap di posisi 111 seperti tahun lalu.

Wartawan dan Kebebasan Pers

"Setengah Bebas" di Indonesia

Di Asia Tenggara, cuma Filipina dan Indonesia saja yang mencatat perkembangan positif dan mendapat status "setengah bebas" dalam kebebasan pers. Namun begitu Indonesia tetap mendapat sorotan lantaran besarnya pengaruh politik terhadap media, serangan dan ancaman terhadap aktivis dan jurnalis di daerah, serta persekusi terhadap minoritas yang dilakukan oleh awak media sendiri.

Wartawan dan Kebebasan Pers

Kebebasan Semu di Turki dan Ukraina

Pemberitaan berimbang, keamanan buat wartawan dan minimnya pengaruh negara atas media: Menurut Freedom House, tahun 2013 silam cuma satu dari enam manusia di dunia yang dapat hidup dalam situasi semacam itu. Angka tersebut adalah yang terendah sejak 1986. Di antara negara yang dianggap "tidak bebas" antara lain Turki dan Ukraina.

Wartawan dan Kebebasan Pers

Serangan Terhadap Kuli Tinta

Turki mencatat serangkain serangan terhadap wartawan. Gökhan Biçici (Gambar) misalnya ditangkap saat protes di lapangan Gezi. Menurut Komiter Perlindungan Jurnalis (CPJ), awal Desember lalu Turki memenjarakan 40 wartawan - jumlah tertinggi di seluruh dunia. Ancaman terbesar buat kebebasan pers adalah pengambil-alihan media-media nasional oleh perusahaan swasta yang dekat dengan pemerintah.

Wartawan dan Kebebasan Pers

Celaka Mengintai buat Suara Kritis

Serangan terhadap jurnalis juga terjadi di Ukraina, terutama selama aksi protes di lapangan Maidan dan okupasi militan pro Rusia di Krimea. Salah satu korban adalah Tetiana Chornovol. Jurnalis perempuan yang kerap memberitakan gaya hidup mewah bekas Presiden Viktor Yanukovich itu dipukuli ketika sedang berkendara di jalan raya. Ia meyakini, Yanukovich adalah dalang di balik serangan tersebut.

Wartawan dan Kebebasan Pers

"Berhentilah Berbohong!"

Situasi kritis juga dijumpai di Cina dan Rusia. Kedua pemerintah berupaya mempengaruhi pemberitaan media dan meracik undang-undang buat memberangus suara kritis di dunia maya. Rusia misalnya membredel kantor berita RIA Novosti dan menjadikannya media pemerintah. Sebagian kecil penduduk Rusia pun turun ke jalan, mengusung spanduk bertuliskan, "Berhentilah Berbohong!"

Wartawan dan Kebebasan Pers

Mata-mata dari Washington

Buat Amerika Serikat, mereka adalah negara dengan kebebasan pers. Namun kebijakan informasi Washington belakangan mulai menuai kecaman. Selain merahasiakan informasi resmi dengan alasan keamanan nasional, pemerintah AS juga kerap memaksa jurnalis membeberkan nara sumber, tulis sebuah studi. Selain itu dinas rahasia dalam negeri AS juga kedapatan menguping pembicaraan telepon seorang jurnalis.

Wartawan dan Kebebasan Pers

Terseret Kembali ke Era Mubarak

Setelah kejatuhan Presiden Mursi yang dianggap sebagai musuh kebebasan pers, situasi di Mesir pasca kudeta militer 2013 lalu terus memanas. Belasan jurnalis ditangkap, lima meninggal dunia "di tangan militer," tulis Freedom House. Media-media yang kebanyakan tunduk pada rejim militer Kairo membuat pemberitaan berimbang menjadi barang langka di Mesir.

Wartawan dan Kebebasan Pers

Situasi di Mali Membaik

Mali mencatat perkembangan positif. Setelah pemilu kepresidenan dan operasi militer yang sukses menghalau pemberontak Islamis dari sebagian besar wilayah negara, banyak media yang tadinya dibredel kembali beroperasi. Kendati begitu perkembangan baru ini diwarnai oleh pembunuhan dua jurnalis asal Perancis, November 2913 silam.

Wartawan dan Kebebasan Pers

Tren Positif di Kirgistan dan Nepal

Beberapa negara lain yang mengalami perbaikan dalam kebebasan pers adalah Kirgistan, di mana 2013 lalu tercatat lebih sedikit serangan terhadap jurnalis. Nepal yang juga berhasil mengurangi pengaruh politik terhadap media, tetap mencatat serangan dan ancaman terhadap awak pers. Loncatan terbesar dialami oleh Israel yang kini mendapat predikat "bebas" oleh Freedom House.

Wartawan dan Kebebasan Pers

Terburuk di Asia Tengah

Freedom House menggelar studi di 197 negara. Setelah melalui proses penilaian, lembaga bentukan bekas ibu negara AS Eleanor Roosevelt itu memberikan status "bebas", "setengah bebas" dan "tidak bebas" buat masing-masing negara. Peringkat paling bawah didiami oleh Turkmenistan, Uzbekistan dan Belarusia. Sementara peringkat terbaik dimiliki oleh Belanda, Norwegia dan Swedia.

(Ed:vlz/ts)

Ikuti kami