WNI di Jerman Mulai Mencoblos di Tempat Pemungutan Suara

Warga Indonesia yang tinggal di Jerman hari Sabtu (13/4) ramai-ramai mendatangi beberapa Tempat Pemungutan Suara yang disediakan oleh Panitia Pemilihan Luar Negeri (PPLN) untuk menggunakan hak pilih mereka.

Di Jerman terdapat tiga PPLN yaitu di Hamburg, Berlin dan Frankfurt dengan wilayah kerja masing-masing. Warga Indonesia berhak mengikuti pemungutan suara sesuai tempat tinggal mereka.

Berdasarkan pengamatan tim Deutsche Welle, TPS di Berlin dibangun mulai pukul lima pagi waktu setempat. Panitia terlihat menggotong kotak suara ke dalam gedung. Makanan juga mulai dipersiapkan. Ini adalah TPS terbesar di Eropa, sekitar 1300 orang akan datang untuk mencpblos langsung, sementara untuk pemilihN lewat pos sudah ada 456 suara yang masuk.

Menjelang pukul delapan pagi, suasana di luar gedung sudah mulai ramai. Banyak warga Indonesia yang tinggal di wilayah sekitar Berlin berdatangan, terutama mahasiswa. Setiap pemilih diberi alokasi waktu tertentu, jadi tidak bisa datang begitu saja.

Di pintu, dikontrol paspor dan surat C6, juga dicek benar atau tidak alokasi waktunya. Hingga pukul 11 pagi waktu setempat sudah ada sekitar 500 orang datang untuk mencoblos. 

Salah seorang warga yang datang memilih adalah Winar Sunardi, 64, warga Indonesia yang sudah tinggal di Berlin sejak 1974. Di Jerman dia sudah mengikuti pemilu sekitar 5-6 kali.

Dubes RI untuk Jerman Arif Havas Oegroseno usai mencoblos di Berlin

"Saya masih warga negara Indonesia dan saya peduli tentang perkembangan di Indonesia yang kian membaik," ujar Winar kepada Deutsche Welle, Sabtu (13/04).

Meski memiliki keterbatasan mobilitas dan harus ditopang dengan tongkat ketika berjalan, Winar mengaku sengaja datang memilih langsung di TPS dan bukannya melalui pos karena menyukai suasana di TPS.

"Saya senang kumpul dengan adik-adik dan melihat persiapan yang baik," ujarnya. Winar juga mengingatkan bahwa tidak semua negara memberikan hak bersuara seperti ini kepada warganya. Karenanya ia ingin menggunakan kesempatan itu sebaik mungkin.

Rudi Hardiman yang telah tinggal di Jerman sejak 1984 juga berperan menjadi saksi pemilu tahun ini.

"Kebetulan saya punya rasa idealisme, mencoba memberikan sedikit kontribusi untuk tanah air. Moga-moga dengan adanya demokrasi kita bisa menemukan kepala negara yang lebih ideal, yang lebih memperhatikan rakyatnya," ujar Rudi kepada Deutsche Welle.

Roni Soesman, ketua PPLN Berlin mengatakan jumlah pemilih berdasarkan data terakhir adalah sebanyak 2.184. Sebanyak 1.372 orang di antaranya memilih untuk menyalurkan hak demokrasi mereka melalui TPS.

"Sisanya menggunakan metode pos. Pada pemilu tahun ini PPLN Berlin tidak menggunakan KSK karena memang rata-rata pemilih sudah dapat dijangkau dengan dua metode lainnya, yaitu TPS dan pos”, demikian penjelasan Roni.

Sementara di Hamburg, suasana di TPS juga terlihat ramai didatangi warga yang ingin mencoblos secara langsung.

Antrean WNI di Frankfurt untuk menggunakan hak pilih.

Antusiasme warga terlihat di Frankfurt

Di kota Frankfurt, antusiasme warga Indonesia untuk mencoblos juga terlihat tinggi, meski cuaca sangat dingin, hanya berkisar empat derajat celsius.

Lokasi pemilihan di Frankfurt dilakukan di Haus am Dom di pusat kota yang juga menjadi tujuan utama wisatawan mancanegara.

Salah seorang pemilih yaitu Alisya Husna Haque, 22, mengaku mendatangi TPS secara langsung karena ingin merasakan pengalaman mencoblos di luar negeri.

“Rumah cuma 15 menit, kenapa tidak datang saja daripada pakai pos. Dan ingin benar-benar rasanya nyoblos masuk bilik. Dan gak nyangka ternyata banyak yang datang dari luar kota. Ga nyangka seantusias itu kita dalam berdemokrasi,” ujar Alisya yang berasal dari Surabaya.

Konsul Jenderal RI di Frankfurt, Toferry P. Soetikno, menyambut baik pemungutan suara yang secara garis besar berlangsung lancar di Frankfurt serta suasana yang cair dan tidak terpolarisasi.

WNI memperhatikan surat suara yang akan dicoblos.

"Suasanya aman, tidak terlihat grouping-grouping, siapa pilih siapa, suasana sangat cair. Saat pemilihan juga suasana sangat lancar. Meski antrian sempat banyak tapi tertib. Masyarakat saling tegur sapa, KJRI ingin terus melihat pemilu yg menyatukan kita bukan untuk memecah," ujar Toferry.

Meski suasana lancar, terdapat beberapa warga yang kecewa karena tidak bisa mencoblos langsung di TPSLN di Frankfurt, salah satunya adalah perempuan asal Tangerang bernama Sutarni, 50.

"Saya lagi tur, sudah minta surat dari KPU di Indonesia jadi saya pilih di Jerman karena jadwal hari ini di Jerman. Saya disuruh registrasi ulang karena kalau sekarang diloloskan PPLN bilang mereka menyalahi aturan, dan saya bisa nyoblos apabila surat suara masih ada," ujarnya kecewa.

Diperkirakan akan ada sekitar 500 orang yang akan mencoblos langsung di TPS Frankfurt. Mulai pukul 17:00 sore, WNI yang surat suaranya tidak diterima, karena sudah dikirim lewat pos tapi suratnya dikembalikan ke PPLN, bisa datang mencoblos jika surat suara masih tersedia.

(ae/hp) reporter lapangan: G. Anggasta, C. Kusumawati (Frankfurt); A. Gollmer, S. Caroline (Berlin) 

Pemilu Serentak WNI di Jerman

Warga antusias

Suhu udara yang hanya empat derajat celcius di Frankfurt tidak membuat antusiasme warga surut untuk mendatangi TPS.

Pemilu Serentak WNI di Jerman

Pemilih di Hamburg

Surat suara yang tersedia di TPS di Hamburg berjumlah 1.035 sudah dengan surat cadangan 2% dari kebutuhan DPT TPS.

Pemilu Serentak WNI di Jerman

Dubes Indonesia untuk Jerman ikut memilih

Dubes Indonesia untuk Jerman, Arif Havas Oegroseno, memasukkan surat suaranya ke kotak suara di TPSLN di Berlin.

Pemilu Serentak WNI di Jerman

Contoh surat suara

Contoh surat suara untuk pemilihan calon anggota legislatif berikut cara pemilihan yang dianggap sah.

Pemilu Serentak WNI di Jerman

Surat suara tersegel

Logistik pemilu termasuk surat suara yang masih tersegel siap menanti para pemilih yang berhak mencoblos pada Sabtu (13/04) di Jerman.

Pemilu Serentak WNI di Jerman

Antusiasme pemilih muda

TPS di Berlin banyak didatangi kaum muda dan para pelajar Indonesia, slaah satunya yaitu Giovenny Rebeccamari Winardi (20) pelajar di Technische Universität Berlin.

Pemilu Serentak WNI di Jerman

Persiapan di TPS sejak dini hari

Berdasarkan pengamatan tim Deutsche Welle, panitia sudah terlihat membangun TPS mulai pukul 5 pagi waktu setempat. Berbagai logistik pemilu hingga makanan juga mulai dipersiapkan.

Pemilu Serentak WNI di Jerman

Pemilu serentak

Dalam pemilu kali ini, warga memilih calon presiden dan wakil presiden sekaligus anggota legislatif. (Teks dan Foto: Arti Ekawati, Anggatira Gollmer, Sorta Caroline, Geofani Anggasta, Caesaria Kusumawati)

Ikuti kami