Yenny Wahid dan Keluarga Gus Dur Dukung Jokowi

Putri Presiden RI ke-4 KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Yenny Wahid, sudah menentukan sikap politiknya. Yenny memilih mendukung pasangan Joko Widodo-Maruf Amin.

Deklarasi disampaikan Yenny dalam acara Konferensi Pers Konsorsium Kader Gus Dur di Jalan Kalibata Timur I, Jakarta Selatan, Rabu (26/9/2018). Yenny juga berbicara atas nama 9 konsorsium kader Gus Dur.

"Ada banyak kelompok-kelompok lain di luar sana. Bahwa keluarga Gus Dur, saya wakili dalam sifat politiknya. Ibu saya sendiri tidak akan ikut-ikutan karena beliau ibu bangsa, beliau tugasnya 'menjewer' kalau ada yang bandel dari kedua kubu," ujar Yenny.
Yenny lalu berbicara soal Indonesia yang memiliki kekayaan berlimpah. Selain itu, menurutnya, Indonesia memiliki anak-anak bangsa yang bertalenta.

Baca Juga: Jokowi Umumkan Erick Thohir Jadi Ketua Timses

"Pemimpin yang kami cari adalah yang mau gerak. Pemimpin yang dekat dengan masyarakat. Pemimpin yang sederhana cara berpikirnya. Bahwa bangsa ini harus dipenuhi hak kebutuhan dasarnya," sebutnya.

Gusdurian, menurut Yenny, adalah yang bisa menghadirkan keadilan sosial dengan menghadirkan kebutuhan dasar bagi mereka yang jarang tersapa. Ia lalu menyebut Gusdurian mendukung Jokowi-Ma'ruf ketimbang pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

"Oleh karena itu, dengan mengucap bismillah, dengan ini kami menyatakan mendukung pasangan nomor 01, bismillah Presiden Jokowi akan kembali memimpin negeri ini," tutur Yenny.

Profil Penguasa Jawa Pasca Pilkada

Jawa Timur: Khofifah Sang Srikandi NU

Pernah takluk dari pasangan Soekarwo-Saifullah Yusuf pada Pilgub Jawa Timur 2013 lalu, Khofifah Indar Parawansa yang pertamakali diorbitkan oleh Almarhum Abdurrahman Wahid kini sukses membalas kekalahan dengan menggeser Gus Ipul pada Pilkada 2018. Khofifah dikabarkan mendapat restu Presiden Joko Widodo yang mengizinkannya mundur dari jabatan Menteri Sosial untuk bertarung di kampung halamannya itu

Profil Penguasa Jawa Pasca Pilkada

Jawa Timur: Emil Dardak yang Muda dan Berprestasi

April silam harian Hong Kong, South China Morning Post, menurunkan laporan mengenai Emil Dardak yang dianggap sebagai politisi masa depan Indonesia. Emil yang merupakan cucu dari kyai NU, KH. Mochamad Dardak, sempat memenangkan pemilihan bupati di Trenggalek dengan lebih dari 75% suara. Terutama perbaikan ekonomi dan kualitas layanan publik membuat reputasi Emil di Trenggalek nyaris tak berbanding

Profil Penguasa Jawa Pasca Pilkada

Jawa Tengah: Kuasa Ganjar di Kandang Banteng

Berbekal tingkat kepuasan publik sebesar 71%, Ganjar Pranowo harus menghadapi berbagai tudingan, termasuk dugaan korupsi e-KTP. Namun hal tersebut tidak menghalangi sosok petahana yang gemar menampung keluhan lewat media sosial ini untuk mengalahkan Sudirman Said dalam Pilkada 2018. Namun Ganjar juga diuntungkan oleh profil pemilih Jawa Tengah yang sejak lama dianggap kampung halaman PDIP.

Profil Penguasa Jawa Pasca Pilkada

Jawa Tengah: Gus Yasin Yang Agamis

Diutus oleh Megawati Soekarnoputri untuk mendampingi Ganjar di Pilkada Jateng 2018, Taj Yasin diproyeksikan mendulang suara kaum NU. Pria kelahiran Rembang ini merupakan putra ulama kharismatik KH. Maimoen Zubair. Ayahnya pula yang mengajukan namanya kepada PDIP untuk dipasangkan dengan Ganjar. Kini Yassin termasuk pemimpin daerah paling muda bersama Emil Dardak dan Andi Sudirman Sulaiman.

Profil Penguasa Jawa Pasca Pilkada

Jawa Barat: Kang Emil Naik Pangkat

Serupa Jokowi, sosok Ridwan Kamil memicu euforia publik tentang pemimpin daerah yang memiliki visi dan bersih dari korupsi. Lantaran popularitasnya di Jawa Barat, ia pernah didorong untuk maju ke Pilkada DKI Jakarta 2017, namun ia menolak. Pria yang akrab disapa kang Emil ini juga sempat ingin diduetkan dengan Dedy Mulyadi buat Pilkada Jabar 2018, sebelum berpasangan dengan Uu Ruzhanul Ulum.

Profil Penguasa Jawa Pasca Pilkada

Jawa Barat: Uu Ruzhanul Wakil Umat

Sehari setelah mempertahankan jabatannya sebagai Bupati Tasikmalaya pada 2016 silam, Uu Ruzhanul Ulum sudah digadang-gadang bakal bersaing di Pilgub Jabar. Padahal hingga pertengahan 2017 silam elektabilitas Uu hanya sebesar 3%. Beruntung Ridwan Kamil memilih tokoh PPP ini sebagai pendampingnya lantaran sosoknya yang dekat dengan kaum agamis. (rzn/hp: detik, tirto, kompas, tempo)

Sementara itu timses Prabowo Subianto-Sandiaga Uno menyatakan akan menghormati pilihan Yenny itu.

"Tentu kita menghormati pilihan politik Mbak Yenny ya. Sebagai tokoh beliau tentu punya kebebasan pilihan politik," ujar Koordinator juru bicara Prabowo-Sandi, Dahnil Anzar Simanjuntak saat dihubungi, Rabu (26/9/2018).
Dahnil berharap Yenny dapat ikut mendorong kontestasi pilpres yang sehat. Mengingat, di tahun politik ini banyak hoax dan fitnah bertebaran.

"Terutama ke kubunya Pak Prabowo dan Sandi, yang belakang ini diserbu oleh hoax dan fitnah. Mudah-mudahan Mbak Yenny bisa ikut menetralisir hoax-hoax dan fitnah," katanya.

Dahnil juga yakin merapatnya Yenny ke kubu Jokowi-Ma'ruf tak akan mempengaruhi suara Prabowo-Sandi. Malahan, menurutnya, hal itu akan semakin menyolidkan timses dan pendukungnya.

"Justru kami yakin ini justru akan memperkuat dan memberikan semangat ke Prabowo dan Sandi karena tentu tim sukses dan relawan akan bekerja lebih giat dan lebih kreatif untuk mengajak ke seluruh elemen termasuk Gusdurian, termasuk keluarga besar NU dan sebagainya," ujar Dahnil.

"Karena kami yakin sekarang ini kan pemilih itu relatif sangat independen terjadi karena ada faktor sosial media, internet, akses informasi yang cukup, sehingga membuat para pemilih itu relatif lebih independen dan mereka tidak selalu berpatron pada patronase patronase tertentu," sambungnya.

Sumber: Detik News

Siapa Calon Pemimpin Indonesia?

1. Joko Widodo

Presiden Joko Widodo kokoh bertengger di puncak elektabilitas dengan 38,9% suara. Popularitas presiden saat ini "cendrung meningkat," kata Direktur Eksekutif SMRC Djayadi Hanan.

Siapa Calon Pemimpin Indonesia?

2. Prabowo Subianto

Untuk sosok yang sering absen dari kancah politik praktis pasca pemilu, nama Prabowo masih mampu menarik minat pemilih. Sebanyak 12% responden mengaku akan memilih mantan Pangkostrad itu sebagai presiden RI.

Siapa Calon Pemimpin Indonesia?

3. Anies Baswedan

Selain Jokowi dan Prabowo, nama-nama lain yang muncul dalam survey belum mendapat banyak dukungan. Gubernur terpilih DKI Jakarta, Anies Baswedan, misalnya hanya mendapat 0,9%.

Siapa Calon Pemimpin Indonesia?

4. Basuki Tjahaja Purnama

Nasib serupa dialami bekas Gubernur DKI, Basuki Tjahaja Purnama. Sosok yang kini mendekam di penjara lantaran kasus penistaan agama itu memperoleh 0,8% suara. Jumlah yang sama juga didapat Wakil Presiden RI Jusuf Kalla.

Siapa Calon Pemimpin Indonesia?

5. Hary Tanoesoedibjo

Pemilik grup MNC ini mengubah haluan politiknya setelah terbelit kasus hukum berupa dugaan ancaman terhadap Kepala Subdirektorat Penyidik Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Yulianto. Hary yang tadinya beroposisi, tiba-tiba merapat ke kubu Presiden Joko Widodo. Saat inielektabilitasnya bertengger di kisaran 0,6%

Siapa Calon Pemimpin Indonesia?

6. Agus Yudhoyono

Meski diusung sebagai calon pemimpin Indonesia masa depan, saat ini popularitas Agus Yudhoyono masih kalah dibanding ayahnya Soesilo Bambang Yudhoyono yang memperpoleh 1,9% suara. Agus yang mengorbankan karir di TNI demi berpolitik hanya mendapat 0,3% dukungan.

Siapa Calon Pemimpin Indonesia?

7. Gatot Nurmantyo

Jumlah serupa didapat Panglima TNI Gatot Nurmantyo yang belakangan terkesan berusaha membangun basis dukungan. Nurmantyo hanya mendapat 0,3%. Meski begitu tingkat elektabilitas tokoh-tokoh ini akan banyak berubah jika bursa pencalonan sudah mulai dibuka, klaim SMRC.

Ikuti kami