Alat Peraga Kampanye Akan Didaur Ulang Jadi Kantong Sampah

Menggunakan teknologi hidrotermal, Rendy Aditya Wachid dengan sebuah perusahaan pengolahan limbahnya, siap mendaur ulang limbah alat peraga kampanye menjadi kantong sampah multiguna.

Pesta demokrasi yang hanya hadir tiap lima tahun sekali ini, selalu disambut meriah dengan kontestasi politik yang memeriahkan setiap sudut jalan. Menjadi kali pertama dalam sejarah, pemilu kali ini menghadirkan kontestasi capres-cawapres dan calon anggota legislatif. 

Gaya hidup | 08.04.2019

Tak heran, pemandangan alat peraga kampanye secara serentak menyekap pemandangan kota hingga desa. 

Di masa tenang kampanye, ribuan alat peraga kampanye ditertibkan. Sejumlah 6.537 alat peraga kampanye (APK) ditertibkan dari enam kelurahan, di Jakarta Pusat. Kepada DW Fitrano Jaya Putra, Kasatpol PP Kecamatan Gambir menjelaskan soal penertiban: “Jadi APK ini pertama didata. Setelah dijumlah nanti diberikan berita acara serah terima dari panwas kecamatan beserta panwas kelurahan. Setelah itu nanti kita titipkan ke gudang di Cakung.”

Satpol PP menertibkan alat peraga kampanye di Jakarta.


Kerja dinas kebersihan kota nampaknya akan terbantu dengan hadirnya Parongpong. Parongpong adalah sebuah perusahaan asal Bandung, Jawa Barat yang aktif bergerak dalam upaya pengolahan limbah sampah

Alam dan Lingkungan | 05.06.2018

“Kami sepakat spanduk adalah bahan yang cocok karena dia kuat tidak mudah robek, juga waterproof. Termasuk spanduk kampanye, yang sudah-sudah, saya sebagai masyarakat tahu biasanya ini tidak terangkut,” ujar Rendy Aditya Wachid, pendiri Parongpong kepada DW. 

Puntung Rokok dan Styrofoam - Berapa Lama Sampah Mencemari Bumi?

Sampah Organik - 30 Hari

Sampah dapur dan makanan menyimpan potensi energi tak terkira, jika diolah dengan benar. Rata-rata sampah organik membutuhkan waktu antara 7 hingga 30 hari untuk terurai. Jika ditampung dan diolah, sampah organik bisa dibuat untuk menghasilkan gas bio yang ramah lingkungan.

Puntung Rokok dan Styrofoam - Berapa Lama Sampah Mencemari Bumi?

Kardus - 5 Bulan

Kardus yang kita pakai sehari-hari untuk mengirimkan barang membutuhkan waktu lima bulan untuk terurai secara alami. Beda halnya dengan karton yang digunakan sebagai kemasan susu atau jus. Lantaran dilapisi material tahan air, karton jenis ini baru bisa terurai secepatnya selama 5 tahun.

Puntung Rokok dan Styrofoam - Berapa Lama Sampah Mencemari Bumi?

Puntung Rokok - 10 Tahun

Puntung rokok atau kapas filter pada rokok tergolong limbah non-organik yang paling banyak mencemari laut dan samudera Bumi. Menurut laporan NBC News, sebanyak 60 juta puntung rokok dikumpulkan dari seluruh pantai dunia selama 32 tahun terakhir. Padahal puntung rokok tidak mudah untuk terurai secara alami. Penguraian kapas filter yang mengandung berbagai racun itu membutuhkan waktu 10 tahun.

Puntung Rokok dan Styrofoam - Berapa Lama Sampah Mencemari Bumi?

Baterai - 100 Tahun

Satu buah baterai AA bisa menghidupkan jam dinding selama enam bulan atau sebuah senter selama beberapa jam. Tapi tahukah anda berapa lama waktu yang dibutuhkan sebuah baterai untuk bisa terurai secara alami? 100 tahun.

Puntung Rokok dan Styrofoam - Berapa Lama Sampah Mencemari Bumi?

Popok Bayi - 100 Tahun

Rata-rata bayi membutuhkan popok segar setiap empat jam sekali. Menurut sebuah studi di Amerika Serikat, setiap bayi menghabiskan 6.500 hingga 10.000 popok sebelum berusia 30 bulan. Usia pakai popok yang singkat bertolak belakang dengan lama masa penguraiannya yang mencapai 100 tahun.

Puntung Rokok dan Styrofoam - Berapa Lama Sampah Mencemari Bumi?

Gelas Plastik - 100 Tahun

Gelas plastik adalah produk non-organik lain yang digemari di Indonesia. Meski hanya digunakan untuk beberapa saat, gelas plastik membutuhkan waktu antara 50-100 tahun untuk terurai. Setiap plastik hanya akan mengalami kehancuran menjadi serpihan kecil hingga berukuran mikro dalam proses fotodegradasi oleh matahari. Sebab itu materi ini berbahaya untuk satwa Bumi.

Puntung Rokok dan Styrofoam - Berapa Lama Sampah Mencemari Bumi?

Botol Plastik - 450 Tahun

Menurut studi World Atlas, Indonesia menjadi negara keempat pengguna botol plastik terbanyak di dunia. Tercatat penggunaan botol plastik di tanah air mencapai 4,82 miliar botol. Padahal setiap botol plastik mencemari Bumi selama 450 tahun sebelum bisa terurai.

Puntung Rokok dan Styrofoam - Berapa Lama Sampah Mencemari Bumi?

Styrofoam - 1 Juta Tahun

Ragam manfaat dipetik manusia dari styrofoam, lantaran sifatnya yang menolak senyawa korosif atau menghadang jamur dan bakteri. Tapi material yang biasa digunakan sebagai kemasan makanan atau minuman seperti kopi ini memiliki usia yang nyaris abadi. Bergantung pada kondisi lingkungan, styrofoam bisa bertahan hingga satu juta tahun sebelum bisa terurai secara alami. (rzn/hp: dari berbagai sumber)


Dengan menggunakan teknologi hidrotermal, Wachid beserta timnya akan mendaur ulang APK menjadi kantong plastik serbaguna yang bisa digunakan berkali-kali. 

Tumpukan APK di jalan ibu kota


Melalui Parongpong warga yang aktif berpartisipasi bersihkan kota dari APK dapat menyumbangkan limbah tersebut untuk selanjutnya diproses. “Ini tuh jadi satu campaign proyek yang cukup menarik karena orang-orang merasa ikut berapartisipasi di proses, ikut bertanggung jawab terhadap kotanya, dengan mengirimkan (APK) ke Parongpong dan dijadikan trashbag,” lanjut Wachid. 

Pihak timses tentunya diperbolehkan mengambil APK. “Mungkin seandainya ada pihak dari partai atau timses ingin mengambil lagi barangnya mungkin nanti bisa diambil di gudang di cakung,” tambah Putra. 

Aturan penertiban ini telah diatur dalam Peraturan KPU (PKPU) Nomor 4 Tahun 2017 pasal 31 soal penertiban alat peraga kampanye, nyatanya selama masa tenang sejumlah alat peraga masih terpasang. (ga/vlz)

Alternatif Untuk Alat Makan Sekali Pakai

Bagi yang tidak bisa minum tanpa sedotan

Miliaran sedotan plastik berakhir sebagai sampah. Uni Eropa bermaksud melarang sedotan plastik sekali pakai. Tetapi bagi mereka yang tidak bisa berhenti menggunakan sedotan - seperti Marco Hort, yang membuat rekor dunia dengan 259 sedotan plastik di mulutnya - ada alternatif ramah lingkungan.

Alternatif Untuk Alat Makan Sekali Pakai

Sedotan yang bisa dimakan

Binatang laut sering menelan sedotan plastik. Demi perlindungan lingkungan, Anda sekarang bisa menggunakan sedotan yang bisa sekalian dimakan. Di Jerman, perusahaan Wisefood mengembangkan sedotan semacam itu dari sari jus apel. Sebagai alternatif lain, Anda tentu bisa menggunakan sedotan yang bisa dicuci dan dipakai lagi, misalnya sedotan dari kaca.

Alternatif Untuk Alat Makan Sekali Pakai

Tidak hanya sedotan

Banyak alat makan lain seperti sendok dan garpu sekali pakai dari plastik yang berbahaya bagi lingkungan. Uni Eropa sekarang bermaksud melarang penggunaannya. Perusahaan India Bakey sekarang memproduksi garpu yang bisa ikut dimakan. Perusahaan AS SpudWares juga membuat alat makan dari tepung kentang. Mungkin makanan jadi lebih enak!

Alternatif Untuk Alat Makan Sekali Pakai

Murni dari bahan organik

Anda mungkin juga ingin mencoba piring yang dapat dimakan. Perusahaan Polandia, Biotrem, telah mengembangkan piring yang terbuat dari bahan yang bisa dimakan. Seandainya Anda sudah kenyang, piring itu tidak perlu Anda makan. Piring terbuat dari bahan organik dan bisa terurai seluruhnya setelah 30 hari.

Alternatif Untuk Alat Makan Sekali Pakai

Bagaimana dengan gelas plastik?

Uni Eropa dalam jangka panjang juga ingin mendorong jaringan restoran cepat saji, kafe dan bar untuk mereduksi penggunaan gelas plastik. Setengah triliun gelas plastik digunakan setiap tahun - sebagian besar digunakan satu kali saja. Beberapa perusahaan sekarang menawarkan alternatif berbasis tanaman.

Alternatif Untuk Alat Makan Sekali Pakai

Alternatif dari Bali

Perusahaan dari Bali, Avani, mengembangkan bioplastik kompos yang terbuat dari sari jagung. Gelasnya terlihat seperti gelas plastik biasa, tapi gelas ini dapat terurai di alam. Tapi sebaiknya gelas ini didekomposisi di fasilitas kompos komersial, jangan di belakang rumah Anda.

Alternatif Untuk Alat Makan Sekali Pakai

Cangkir yang bisa digunakan lagi

Cara mudah mengurangi sampah plastik adalah menggunakan gelas yang bisa digunakan berkali-kali. Tapi kita tidak selalu membawa gelas itu ke mana saja. Di Berlin sedang dilakukan uji coba dengan gelas bambu yang bisa dipinjam. Gelas itu diberikan dengan membayar uang jaminan. Kalau gelas itu dibawa kembali, uang jaminan akan dikembalikan.

Alternatif Untuk Alat Makan Sekali Pakai

Korek kuping yang tidak mencemari laut

Produk plastik lain yang akan dilarang di Uni Eropa adalah korek kuping. Sekarang ada alternatifnya: batang yang terbuat dari bambu atau kertas. Tetapi aktivis lingkungan mengatakan, yang terbaik adalah membersihkan telinga Anda dengan handuk saja. Penulis: Katharina Wecker (hp/vlz)


 

Ikuti kami