Klip Video Musik Rammstein Yang Tampilkan Kamp Nazi Picu Kontroversi

Cuplikan klip video lagu baru band Rammstein menunjukkan anggota band berpakaian sebagai tahanan kamp konsentrasi dengan tali di leher mereka. Video itu memicu kecaman tajam dari perhimpunan dan politisi Yahudi.

Band hard rock Rammstein memicu kemarahan di Jerman setelah memposting cuplikan klip video di mana anggota band berpakaian seperti tahanan kamp konsentrasi NAZI.

Klip video promo Rammstein

Dalam video pendek, yang diposting band itu di Twitter, anggota band memakai jerat tali di leher mereka dan mengenakan seragam bergaris yang dikenakan oleh korban Holocaust di kamp konsentrasi.

Setidaknya satu anggota band tampak mengenakan Bintang Daud berwarna kuning yang dulu wajib dipakai oleh orang-orang Yahudi atas perintah NAZI.


Perhimpunan dan politisi Yahudi dengan cepat mengecam video tersebut. Mereka menganggap bahwa band itu bertindak terlalu jauh.

"Dengan video ini, band ini telah melewati batas," ujar Charlotte Knobloch yang selamat dari Holocaust dan mantan presiden Dewan Pusat Yahudi di Jerman, kepada harian Jerman, Bild.

"Instrumentalisasi dan trivialisasi Holocaust, seperti yang ditunjukkan dalam video, sungguh tidak bertanggung jawab," tambahnya.

vlz/ml (Reuters, KNA)

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Pembebasan

70 tahun lalu, Tentara Merah berhasil membebaskan kamp konsentrasi dan kamp pemusnahan Auschwitz-Birkenau. Antara tahun 1940-1945, lebih dari satu juta orang, kebanyakan warga Yahudi, tewas dibunuh di kamp ini. Ketika tentara Soviet membebaskan kamp, mereka hanya menemukan sekitar 7000 orang yang selamat. Tampak dalam foto yang diambil Januari 1945, tiga orang penghuni kamp yang berhasil selamat.

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Hampir Mati Kelaparan

10 hari sebelum Tentara Merah membebaskan kamp ini, Nazi menggiring sekitar 60 ribu tawanan, dengan apa yang disebut Todesmarsch atau Mars Kematian, ke kamp lain. Mereka yang tinggal di kamp adalah para tahanan yang kondisinya telah lemah akibat kelaparan.

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Tahanan Anak

Nazi menahan sekitar 232 ribu anak-anak di Auschwitz-Birkenau. Kebanyak dari mereka adalah anak-anak keturunan Yahudi. Selain itu terdapat juga anak-anak Roma, anak-anak yang dikirim dari Polandia, Rusia dan Ukraina. Saat ini, masih hidup sekitar 300 anak dari 2000 anak yang berhasil diselamatkan 70 tahun lalu.

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Sinisme Nazi

"Arbeit macht frei“ atau terjemahan harfiahnya "Kerja Dapat Membebaskan“, semboyan yang terpampang di depan gerbang utama kamp konsentrasi Auschwitz I. Tahun 2009, plang tulisan asli di gerbang ini telah dicuri, dan diganti dengan satu replika. Plang asli yang berhasil ditemukan kembali kini disimpan di museum.

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Holocaust

Auschwitz-Birkenau merupakan kamp konsentrasi dan kamp pemusnahan terbesar yang dibangun Nazi. Dan kamp ini merupakan satu-satunya yang berhasil dipertahankan kondisinya sesuai dengan kondisi ketika kamp ini dibebaskan tahun 1945 – atau seperti tampak dalam foto yang dibuat tahun 1946.

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Tugu Peringatan Asli

Untuk mempertahankan kamp ini sebagai tugu peringatan, Polandia telah membentuk satu yayasan. Jerman telah menjanjikan 120 juta Euro dana yang dibutuhkan, sehingga pekerjaan pemeliharaan dapat terus dilaksanakan dalam tahun-tahun mendatang. Foto yang diambil tahun 1958 memperlihatkan gudang penyimpanan di balik pagar listrik tegangan tinggi

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Pembunuh

Salah satu dari 116 foto langka para petinggi Nazi di Auschwitz ini diambil pada tahun 1944. Richard Bär, yang sejak Mei 1944 memegang komando tertinggi di Auschwitz, di sebelahnya, Dr. Josef Mengele, komandan di Birkenau, Josef Kramer (tertutup wajahnya), serta mantan komandan Auschwitz Rudolf Höß. Pria paling kanan tidak diketahui identitasnya.

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Fotografer

Wilhelm Brasse berusia 25 tahun ketika tiba sebagai tahanan politik di Auschwitz. Atas perintah SS, ia membuat foto dari sekitar 40 ribu tahanan. Ia pun diharuskan mendokumentasikan eksperimen medis brutal yang dilakukan Dr. Mengele. Akibat trauma, setelah perang berakhir, tidak pernah sekalipun menyentuh kamera lagi. Kisah Brasse diabadikan dalam satu film Polandia berjudul "Potrecista“.

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Seleksi

Foto dari tahun 1944 yang kini tersimpan di Museum Yad Varshem ini memperlihatkan para perempuan dan anak-anak, yang dipisahkan dari kelompok laki-laki. Mereka sedang menjalani psores ‚penyeleksian, ketika tiba di Auschwitz-Birkenau.

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Kerja Rodi

Mereka yang lolos dari 'seleksi’ diharuskan melakukan kerja yang berat. Tampak dalam foto, para perempuan yang lolos seleksi berdiri dalam antrian untuk menerima perintah kerja.

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Barak Perempuan

Kelaparan dan kedinginan merupakan keseharian yang harus dijalani para perempuan penghuni kamp di Birkenau. Mereka ditempatkan dalam barak terpisah di lokasi kamp.

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Warisan Holocaust

Di area kamp Auschwitz seluas hampir 200 hektar terdapat 300 barak tahanan. Banyak bagian dari kamp konsentrasi Auschwitz yang sampai sekarang tetap terpelihara keasliannya dan dijadikan sebagai tugu peringatan serta museum kekejaman Holocaust. Museum ini juga dijadikan pusat penelitian Holocaust.

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Krematorium

Auschwitz-Birkenau memiliki enam kamar gas serta empat krematorium. Rasa kengerian masih dapat dirasakan para pengunjung ketika melihat bekas oven pembakaran jenazah ini. Banyak tahanan dari seluruh Eropa dibunuh pada hari kedatangan mereka dan jenazah mereka dibakar di tempat ini.

Auschwitz - Menengok Kekejaman Sebuah Kamp

Rencana Pemusnahan

Salinan asli dari rencana pembangunan kamp konsetrasi dan kamp pemusnahan Auschwitz tahun 1941 dan 1942. Salinan asli ini kini disimpan di Museum Holocaust Yad Vaschem di Yerusalem. Dalam salinan ini digambarkan berapa besar dan di mana saja akan dibangun kamar gas dan oven pembakaran korban. Salinan ini ditemukan pada tahun 2008 di sebuah apartemen di Berlin.


Ikuti kami